kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Adik Kim Jong Un Ancam Wilayah Pasifik Masuk dalam Jangkauan Tembak Rudal Korut


Selasa, 21 Februari 2023 / 07:41 WIB
Adik Kim Jong Un Ancam Wilayah Pasifik Masuk dalam Jangkauan Tembak Rudal Korut
ILUSTRASI. Adik perempuan Kim Jong Un, Kim Yo Jong, memperingatkan AS bahwa Korea Utara akan mengubah Samudra Pasifik menjadi jarak tembaknya. REUTERS/Jorge Silva


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - PYONGYANG. Adik perempuan Kim Jong Un, Kim Yo Jong, memperingatkan AS bahwa Korea Utara akan mengubah Samudra Pasifik menjadi "jarak tembak"-nya. Hal ini tidak akan terjadi jika AS berhenti melakukan latihan militer dengan sekutunya di kawasan itu.

Melansir New York Post, Kim Yo Jong mengeluarkan ancaman keras pada hari Senin (20/2/2023), ketika Korea Utara meluncurkan dua rudal balistik lagi di lepas pantai timurnya. Peluncuran tersebut hanya selang dua hari setelah menembakkan rudal balistik antarbenua (ICBM) berkemampuan nuklir ke laut lepas pantai barat Jepang.

Tes ICBM Korea Utara mendorong AS untuk mengadakan latihan udara bersama dengan Korea Selatan dan secara terpisah dengan Jepang pada hari Minggu.

“Frekuensi menggunakan Pasifik sebagai jarak tembak kami bergantung pada karakter aksi pasukan AS,” kata saudara perempuan pemimpin Korea Utara itu dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita negara KCNA. 

Dia menambahkan, “Kami sangat menyadari pergerakan serangan strategis pasukan AS baru-baru ini yang semakin cepat di sekitar Semenanjung Korea.”

Kim Yo Jong tidak merinci hal tersebut. Akan tetapi,  kemungkinan pernyataannya itu merujuk pada pesawat pengebom supersonik jarak jauh B-1B AS selama pelatihan hari Minggu dengan Korea Selatan dan Jepang.

Baca Juga: Mengintip Kemampuan Hwasong-15, ICBM Korea Utara yang Meluncur pada Uji Coba Terbaru

Korea Utara biasanya menanggapi penerbangan B-1B AS, yang dapat membawa senjata konvensional dalam jumlah besar, dengan pernyataan agresif atau demonstrasi militernya sendiri.

Kim Yo Jong juga mengkritik beberapa pakar Korea Selatan yang mempertanyakan keandalan ICBM Korea Utara, dengan menyebut mereka "menjijikkan" dan "bodoh".

Peluncuran –yang pertama di negara itu sejak 1 Januari– berlangsung pada waktu yang paling tepat mengingat kondisi cuaca dan setelah pesawat pengintai AS dan Korea Selatan pergi.

“Sebaiknya mereka memutar otak untuk mengambil tindakan membela diri, daripada meragukan atau mengkhawatirkan teknologi orang lain,” kata Kim Yo Jong. 

Dia juga bilang, “Kami menegaskan sekali lagi bahwa tidak ada perubahan dalam keinginan kami untuk membuat mereka yang meningkatkan ketegangan membayar harga atas tindakan mereka.”

Analis mengatakan, peringatan tentang Pasifik menjadi jarak tembak Korea Utara dari saudara perempuan pemimpin Kim dapat menandakan rencana untuk menembakkan lebih banyak rudal lebih jauh, mungkin ke arah wilayah AS di Guam.

Baca Juga: Korea Utara Tembakan Dua Rudal Balistik, Ancam Ubah Laut Pasifik Jadi Jarak Tembak




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×