kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45950,15   -24,18   -2.48%
  • EMAS989.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Ahli Investasi & Miliarder George Soros Prediksi Krisis Ekonomi China Sulit Diatasi


Rabu, 02 Februari 2022 / 07:00 WIB
Ahli Investasi & Miliarder George Soros Prediksi Krisis Ekonomi China Sulit Diatasi
ILUSTRASI. Ahli Investasi & Miliarder George Soros Prediksi Krisis Ekonomi China Sulit Diatasi


Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Washington DC. Investor dan miliarder AS George Soros memperingatkan krisis ekonomi di China bakal semakin parah. Pasalnya, kepercayaan investor terhadap otoritas China semakin melemah.

China menghadapi krisis ekonomi setelah ledakan real estate berakhir dengan masalah tahun lalu, menurut investor dan miliarder AS George Soros. Presiden Xi Jinping pun dinilai mungkin tidak dapat memulihkan kepercayaan pada industri yang bermasalah, yang dilanda serangkaian kasus gagal bayar utang oleh pengembang dan penurunan harga tanah dan apartemen.

Hal itu disampaikan George Soros dalam pidatonya di Institut Hoover Universitas Stanford pada Senin (31/1/2022).

Ledakan real estate China didasarkan pada model "tidak berkelanjutan" yang bermaksud menguntungkan pemerintah daerah dan mendorong orang menginvestasikan sebagian besar tabungan mereka di properti, kata George Soros melansir CNN. Menurutnya, kebijakan pemerintah yang dirancang untuk mengekang ledakan mempersulit raksasa real estate yang berhutang Evergrande untuk membayar utangnya.

Pengembang terhuyung-huyung dengan lebih dari 300 miliar dollar AS (Rp 4,2 kuadriliun) dari total kewajiban utang. Selain itu ada juga sekitar 19 miliar dollar AS (Rp 272 triliun) obligasi luar negeri, yang dipegang oleh manajer aset internasional dan bank swasta atas nama klien mereka.

Evergrande telah berjuang selama berbulan-bulan untuk mengumpulkan uang tunai untuk membayar pemberi pinjaman. Pejabat pemerintah dikirim ke perusahaan untuk mengawasi restrukturisasi, tetapi ada sedikit kejelasan tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

Baca Juga: Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong Un Semakin Kurus dan Berjalan Pincang

Evergrande telah meminta lebih banyak waktu, tetapi beberapa pemberi pinjaman tampaknya tidak mau menunggu. Pada Minggu (30/1/2022), perusahaan mengeklaim telah menunjuk penerima atas sebidang tanah di Hong Kong, yang dijanjikan sebagai jaminan pinjaman 520 juta dollar AS (Rp 7,4 trilium) tahun lalu.

“Masih harus dilihat bagaimana pihak berwenang akan menangani krisis ini,” kata George Soros selama diskusi panel tentang perkembangan di China dan bagaimana AS harus merespons.

"Mereka mungkin telah menunda menanganinya terlalu lama, karena kepercayaan orang sekarang telah terguncang."

Soros dalam beberapa tahun terakhir muncul sebagai kritikus terkemuka terhadap Xi dan Partai Komunis China yang berkuasa. Investor legendaris dan ketua Open Society Foundations ini mengatakan pada September bahwa manajer aset BlackRock membuat "kesalahan tragis" dengan melakukan lebih banyak bisnis di China.

George Soros juga mengkritik Beijing atas kebijakan pengawasannya dan tindakan keras terhadap bisnis swasta. Presiden China sekarang menghadapi risiko dari pasar properti, menurut Soros, yang berbicara hanya beberapa hari sebelum dimulainya Olimpiade Musim Dingin di Beijing.

Penurunan harga akan "mengubah banyak dari mereka yang menginvestasikan sebagian besar tabungan mereka di real estate untuk melawan Xi Jinping," kata Soros, menambahkan bahwa situasi saat ini "tidak terlihat menjanjikan."

"Xi Jinping memiliki banyak alat yang tersedia untuk membangun kembali kepercayaan - pertanyaannya adalah apakah dia akan menggunakannya dengan benar," kata Soros.

Analis telah lama khawatir bahwa runtuhnya Evergrande dapat memicu risiko yang lebih luas untuk pasar properti China, merugikan pemilik rumah dan sistem keuangan yang lebih luas.

Real estate dan industri terkait menyumbang sebanyak 30 persen dari PDB China. Ekonomi China tumbuh 8,1 persen tahun lalu, jauh melebihi target pemerintah sendiri. Tetapi melemahnya pertumbuhan pada bulan-bulan penutupan 2021 menunjukkan adanya dampak dari krisis real estate, wabah Covid baru, dan pendekatan ketat Beijing untuk mengendalikan virus.

Dana Moneter Internasional memperkirakan pertumbuhan ekonomi akan melambat secara dramatis menjadi 4,8 persen pada 2022.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "“China Sedang Hadapi Krisis Ekonomi”, Miliarder AS Memperingatkan",


Penulis : Bernadette Aderi Puspaningrum
Editor : Bernadette Aderi Puspaningrum

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×