kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45950,15   -24,18   -2.48%
  • EMAS989.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Akui dampak virus corona varian Delta pada bisnisnya, saham Airbnb anjlok


Jumat, 13 Agustus 2021 / 11:37 WIB
Akui dampak virus corona varian Delta pada bisnisnya, saham Airbnb anjlok
ILUSTRASI. Patung mainan mini diletakkan di depan logo Airbnb pada ilustrasi yang diambil 19 Maret 2020. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - CALIFORNIA. Varian Delta dari virus corona diakui oleh Airbnb Inc bahwa dapat mempengaruhi pemesanan kuartal saat ini ditambah dengan laju vaksinasi yang melambat di Amerika Serikat. Hal tersebut membuat saham perusahaan  turun lebih dari 4%.

Perusahaan memperkirakan malam dan pengalaman yang dipesan pada kuartal saat ini melambat dari kuartal kedua dan tetap di bawah level 2019.

"Saat kami keluar dari kuartal kedua dan memasuki kuartal ketiga, kami memiliki kombinasi pemesanan yang lebih sedikit untuk musim gugur, hanya mengingat sifat dari beberapa musim dan segala jenis dampak yang berpotensi pada masalah COVID," kata Chief Financial Officer Airbnb Dave Stephenson seperti dikutip dari Reuters, Jumat (13/8).

Padahal, aplikasi pemesanan global ini telah bangkit sejak terpukul keras pada awal pandemi tahun lalu. Mereka membukukan peningkatan pemesanan lebih dari empat kali lipat menjadi US$ 13,4 miliar pada kuartal kedua.

Baca Juga: WHO kembali desak China untuk menyerahkan data awal kasus Covid-19

Ia memperkirakan kuartal ketiga bisa menjadi yang terkuat dalam catatan karena lebih banyak orang memeriksa persewaan liburannya setelah pelonggaran pembatasan COVID-19 di sebagian besar ekonomi utama. Daftar aktif secara kasar stabil selama krisis kesehatan dan tumbuh selama kuartal tersebut, terutama di tujuan non-perkotaan di seluruh Eropa dan Amerika Utara.

"Di pasar rekreasi populer, Anda melihat platform menawarkan insentif yang semakin besar kepada tuan rumah untuk mengamankan inventaris berkualitas guna memenuhi permintaan," tulis Dan Thomas, analis di Third Bridge.

Hotel dan penyedia akomodasi lainnya terpukul tahun lalu karena pembatasan perjalanan COVID-19 menutup sebagian besar bisnis mereka.

Namun, Airbnb mendapat pujian karena mengalihkan fokusnya dengan cepat ke persewaan lokal dan jangka panjang. Hal tersebut menarik orang yang mencari akomodasi untuk disewa untuk kerja jarak jauh atau yang tidak memerlukan penerbangan.

Selanjutnya: Peretas kembalikan sebagian token kripto yang dicuri dari PolyNetwork

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Tag


TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×