kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 -1,49%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Analisis Baru-Baru Ini Ungkap Kegiatan Vulkanik yang Dinamis di Planet Venus


Jumat, 17 Maret 2023 / 17:23 WIB
Analisis Baru-Baru Ini Ungkap Kegiatan Vulkanik yang Dinamis di Planet Venus
Ketika bergerak menjauhi Venus, wahana antariksa Mariner 10 milik NASA pada tanggal 7 Februari 1974, mengambil gambar pemandangan yang tampak damai dari planet yang hampir sebesar Bumi ini, terbungkus lapisan awan global yang tebal.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Analisis baru dari gambar radar yang diperoleh lebih dari tiga dekade yang lalu telah mengungkapkan bukti baru yang menunjukkan bahwa Venus, tetangga planet Bumi, saat ini aktif secara vulkanik - planet yang dinamis dengan letusan dan aliran lava.

Para peneliti mengatakan pada hari Rabu bahwa gambar radar yang diambil wahana antariksa Magellan milik NASA menunjukkan bahwa lubang gunung berapi sekitar satu mil (1,6 km) lebar di permukaan Venus berkembang dan berubah bentuk selama delapan bulan pada tahun 1991. 

Lubang gunung berapi itu terletak di Maat Mons, yang dengan ketinggian sekitar 5 mil (9 km) adalah gunung berapi tertinggi dan gunung kedua tertinggi di planet tersebut.

Baca Juga: Mengenal Proses Terbentuknya Sistem Tata Surya dan Planet-Panet di Galaksi Bima Sakti

Gambar pada bulan Februari 1991 menunjukkan bahwa lubang gunung berapi sebagai formasi lingkaran yang menutupi sekitar satu mil persegi (2,6 kilometer persegi). Gambar bulan Oktober 1991 menunjukkan lubang gunung berapi dengan bentuk tidak beraturan yang menutupi sekitar 1,5 mil persegi (3,9 kilometer persegi).

"Yang dapat kami buktikan secara pasti adalah bahwa lubang gunung berapi menjadi lebih besar dan terlihat telah berubah dari kerucut dan ratusan meter ke dalamnya menjadi datar, hampir penuh," kata Robert Herrick, seorang profesor peneliti Geophysical Institute di Universitas Alaska Fairbanks dan penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Science.

"Interpretasi kami adalah bahwa ada aliran magma baru ke dalam ruang di bawah lubang gunung berapi, dan itu menghasilkan pembentukan kaldera yang lebih luas dan tidak beraturan (depresi besar yang dibuat ketika gunung berapi meletus dan runtuh) yang masih memiliki danau lava aktif di dalamnya ketika gambar kedua diambil," kata Herrick.

Lubang gunung berapi tersebut terletak di sisi utara struktur vulkanik yang lebih besar di luar puncak utama Maat Mons.

"Meskipun mungkin saja keruntuhan lubang gunung berapi tersebut tidak terkait dengan vulkanisme aktif, di Bumi keruntuhan sebesar ini biasanya terkait dengan gerakan magma, dan oleh karena itu kami berpikir hal tersebut kemungkinan terjadi di sini," kata salah satu penulis studi, Scott Hensley, seorang peneliti senior yang mengkhususkan diri dalam pemantauan jarak jauh radar di Jet Propulsion Laboratory NASA di California.

Baca Juga: Besok Pagi, Venus dan Bulan Sabit Bakal Terlihat Berdampingan di Langit

Venus terdiri atas kawah, gunung berapi, pegunungan, dan dataran lava. Magellan telah memotret sebagian Venus sampai tiga kali selama 24 bulan dari tahun 1990 hingga 1992. Kemajuan dalam kemampuan komputasi telah membuat analisis data ini lebih mudah dalam beberapa tahun terakhir.

Temuan baru menunjukkan bahwa letusan gunung berapi terjadi di Venus sekitar setiap beberapa bulan, mirip dengan beberapa gunung berapi di Bumi di tempat-tempat seperti Hawaii, Kepulauan Canary, dan Islandia, kata Herrick.

Ini adalah bukti terbaru bahwa Venus, yang tidak memiliki tektonik lempeng yang secara bertahap membentuk ulang permukaan Bumi, bukanlah dunia yang geologisnya mandek seperti dikira sejumlah ilmuwan sebelumnya. Studi lain yang diterbitkan pada tahun 2020 mengidentifikasi 37 struktur vulkanik yang tampaknya aktif dalam 2 juta hingga 3 juta tahun terakhir.

Venus, dengan diameter sekitar 7.500 mil (12.000 km), sedikit lebih kecil dari Bumi. Atmosfernya yang tebal - terutama karbon dioksida - menangkap panas dalam efek rumah kaca berkepanjangan, menjadikan Venus sebagai planet terpanas dalam tata surya.

Di tata surya kita, Bumi berada dalam "wilayah huni" yang nyaman di sekitar matahari - jarak yang dianggap tidak terlalu dekat dan tidak terlalu jauh dari bintang untuk dapat menjadi tempat hidup, dengan Venus dekat dengan batas dalam dan Mars dekat dengan batas luar.

Baca Juga: Bumi Berada pada Jarak Terjauh dari Matahari, Inilah Fenomena Aphelion 4 Juli 2022

"Saat kita terus menemukan sistem surya baru di sekitar bintang lain, memahami bagaimana Venus dan Bumi akhirnya berbeda sekarang penting untuk memahami kondisi apa yang dibutuhkan agar sebuah planet dapat dihuni," kata Herrick.

"Sebagai contoh, ada banyak ilmuwan yang berpendapat bahwa Venus mungkin telah dapat dihuni untuk sebagian besar sejarahnya, yang akan berarti bahwa konsep 'wilayah huni' dengan jarak tetap di sekitar bintang adalah konsep yang sudah usang. Mungkin jaraknya hanya menjadi satu faktor yang berkontribusi dan ada banyak faktor lain yang sama pentingnya," tambah Herrick.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×