kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS915.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Ancaman bagi pencari kerja, terbukti robot mengambil alih pekerjaan industri


Jumat, 17 September 2021 / 04:48 WIB
Ancaman bagi pencari kerja, terbukti robot mengambil alih pekerjaan industri
ILUSTRASI. Ancaman bagi pencari kerja, terbukti robot mengambil alih pekerjaan industri. REUTERS/Lim Huey Teng

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - Ternyata robot telah secara cepat mengambil alih pekerja di seluruh dunia, terutama di negara-negara dengan porsi angkatan kerja berusia lanjut besar.

Itulah kesimpulan dari studi baru yang meneliti data demografis dan tingkat industri di 60 negara berkaitan dengan penggunaan robot.

Penelitian itu menemukan hubungan kuat antara angkatan kerja yang menua (diukur dari rasio pekerja berusia 56 tahun ke atas dibanding pekerja berusia 21 tahun hingga 55 tahun) dengan penggunaan robot pada industri manufaktur.

Baca Juga: Punya fitur gahar, ini harga mobil Hyundai Casper yang siap meluncur

Penelitian menunjukkan usia saja menyumbang 35% dari variasi antar negara dalam adopsi robot mereka. Negara-negara yang memiliki lebih banyak jumlah pekerja lebih tua lebih mungkin mengadopsi mesin.

“Penuaan adalah bagian besar dari cerita dalam adopsi robot," kata Daron Acemoglu, seorang ekonom di Massachusetts Institute of Technology yang melakukan penelitian dengan Pascual Restrepo dari Boston University.

Penelitian ini sesuai dengan tren di negara-negara seperti Korea Selatan dan Jerman dengan angkatan kerja yang menua dengan sangat cepat. Dua negara itu menjadi pengadopsi robot tercepat di dunia, berdasarkan jumlah robot per pekerja manusia yang mereka gunakan.

"AS memiliki keunggulan teknologi yang sangat besar di banyak bidang, termasuk perangkat lunak dan kecerdasan buatan," kata Acemoglu.

“Tetapi dalam adopsi robot, Jerman, Jepang, dan baru-baru ini Korea Selatan, yang lebih maju.”

Baca Juga: Wamendag dorong kalangan milenial memiliki semangat entrepreneur

Dari 15 perusahaan robotika teratas dunia, tujuh berbasis di Jepang dan tujuh di Jerman, kata Acemoglu.

Para peneliti menemukan pola serupa di dalam ekonomi AS. Wilayah metropolitan yang memiliki tenaga kerja yang lebih tua juga tampak mengadopsi robot yang besar setelah tahun 1990.

Studi tersebut meneliti 700 metro AS dan menggunakan jumlah robot "integrator" -perusahaan yang berspesialisasi dalam memasang dan memelihara robot industri- sebagai proksi untuk aktivitas robot lokal.

Mereka menemukan peningkatan 10 poin persentase dalam penuaan populasi lokal menyebabkan peningkatan 6,45 poin persentase dengan adanya integrator ini.

(Laporan Reuters oleh Timothy Aeppel di New York Editing oleh Matthew Lewis)

Selanjutnya: Ada 10 perubahan besar terjadi di era pandemi, automasi mendorong investasi teknologi

 




TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×