Ancaman China meningkat, Jepang akan merevisi strategi keamanan nasional lebih cepat

Senin, 08 November 2021 | 14:27 WIB Sumber: Japan Times
Ancaman China meningkat, Jepang akan merevisi strategi keamanan nasional lebih cepat

ILUSTRASI. F-35A Lightning II milik Angkatan Udara Pasukan Bela Diri Jepang.


KONTAN.CO.ID - TOKYO. Pemerintah Jepang sedang mempertimbangkan untuk merevisi Strategi Keamanan Nasional lebih cepat, yakni pada akhir tahun 2022 mendatang. Pembaruan ini satu tahun lebih cepat dari yang disiapkan oleh Perdana Menteri Jepang sebelumnya, Shinzo Abe.

Strategi keamanan nasional yang menjadi panduan Jepang saat ini dirilis pada tahun 2013 selama periode kedua Abe. Strategi ini dirancang untuk jangka waktu sekitar 10 tahun.

Dilansir dari Japan Times, sebuah sumber anonim mengatakan bahwa revisi strategi keamanan merupakan respons atas meningkatnya aktivitas China. Nantinya, strategi yang direvisi akan menyerukan peningkatan keamanan ekonomi dan fokusnya adalah kemampuan untuk menyerang pangkalan musuh akan dimasukkan dalam strategi baru.

Sumber tersebut juga mengakui bahwa situasi keamanan Jepang telah membutuhkan lebih dari yang diharapkan ketika pedoman itu dirilis 2013.

Baca Juga: Jepang melaporkan kehadiran 5 kapal Angkatan Laut Rusia di Laut Jepang

Pemerintah juga akan meninjau Pedoman Program Pertahanan Nasional, yang menguraikan target untuk pembangunan pertahanan, dan Program Pertahanan Jangka Menengah, yang merinci rencana pembangunan selama lima tahun ke depan.

Bulan lalu, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida sempat menyinggung bahwa pemerintahannya akan merevisi strategi dan dua dokumen pembangunan pertahanan.

Tak lama setelahnya, Kishida memberikan instruksi dan memberitahu para pejabat untuk mempelajari semua opsi, termasuk proposal agar Jepang memperoleh kemampuan untuk menyerang pangkalan musuh.

Baca Juga: Kabinet belum tersusun, PM Jepang akan rangkap jabatan sebagai menteri luar negeri

Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

Terbaru