kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Angka Kelahiran Rendah, Pemerintah Kota di Korea Selatan Jadi Biro Jodoh


Selasa, 28 November 2023 / 05:56 WIB
Angka Kelahiran Rendah, Pemerintah Kota di Korea Selatan Jadi Biro Jodoh
ILUSTRASI. Ribuan orang telah mendaftar untuk acara kencan buta tahun ini yang diselenggarakan oleh kota Seongnam. REUTERS/Kim Hong-Ji


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SEONGNAM. Dengan latar belakang lagu-lagu Natal, 100 pria dan wanita Korea Selatan berkumpul di sebuah hotel dekat Seoul dengan mengenakan pakaian terbaik mereka dengan label nama tergantung di pakaian mereka, berharap menemukan cinta.

Sementara, Pemerintah Korea Selatan berharap mereka bisa menghasilkan bayi-bayi.

Mengutip Reuters, mereka adalah peserta acara kencan buta massal yang diselenggarakan di kota Seongnam. Ini merupakan upaya pemerintah setempat untuk membalikkan penurunan angka kelahiran di negara di mana popularitas pernikahan dan antusiasme terhadap peran sebagai orang tua telah menurun.

Para peserta, berusia 20-an dan 30-an, duduk dengan tenang bersebelahan sampai seorang pelatih hubungan memulai acara dengan permainan batu-kertas-gunting, yang dengan cepat memenuhi ruangan dengan obrolan dan tawa.

Pemerintah kota tampak bertekad untuk mengatur pertandingan, menyiapkan anggur merah, coklat, permainan, layanan rias gratis, dan bahkan pemeriksaan latar belakang untuk para lajang yang berpartisipasi.

Lee Yu-mi, 36 tahun, yang bekerja di pemerintah kota, mengatakan dia harus mendaftar tiga kali untuk akhirnya mendapat tempat di acara tersebut.

"Saya tidak menyangka kompetisi ini akan sekompetitif ini," katanya.

Baca Juga: Xi Jinping: Perempuan China Harus Bentuk Tren Baru dalam Keluarga

Setelah lima putaran acara tahun ini, 198 orang di antara 460 orang meninggalkan acara tersebut sebagai “pasangan”, setuju untuk bertukar kontak dengan pasangan mereka, kata pemerintah kota.

Ibu kota Korea Selatan, Seoul, telah mempertimbangkan acara serupa. Namun akhirnya menunda rencana tersebut setelah mendapat kritik bahwa hal tersebut hanya akan membuang-buang uang pembayar pajak karena gagal mengatasi alasan di balik orang-orang yang memilih untuk tidak menikah dan memiliki bayi akibat tingginya biaya perumahan dan pendidikan.

Hwang Da-bin, yang mengambil bagian dalam acara bulan September, mengatakan bahwa hal itu menghemat biaya untuk mengikuti acara sosial lainnya atau mendaftar ke agen kencan profesional.

“Kita sedang menghadapi krisis demografi yang nyata dan pemerintah perlu melakukan apa pun yang bisa dilakukan. Saya tidak mengerti orang-orang mengeluh mengenai hal ini,” kata Hwang.

Baca Juga: Pengantin Wanita Berusia 25 Tahun ke Bawah Dapat Uang Tunai di China




TERBARU

[X]
×