kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45891,58   -16,96   -1.87%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Korea Utara Siap Kerahkan Senjata Baru di Perbatasan dengan Korea Selatan


Kamis, 23 November 2023 / 13:20 WIB
Korea Utara Siap Kerahkan Senjata Baru di Perbatasan dengan Korea Selatan
ILUSTRASI. Seorang tentara Korea Utara terlihat di samping pos jaga di dalam wilayah Korea Utara dalam gambar ini diambil di dekat zona demiliterisasi yang memisahkan kedua Korea di Paju, Korea Selatan 16 Juni 2020. REUTERS/Kim Hong-Ji


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  SEOUL. Korea Utara mengumumkan niatnya untuk mengerahkan angkatan bersenjata yang lebih kuat dan senjata baru di perbatasannya dengan Korea Selatan.

Keputusan ini diambil sehari setelah Korea Selatan menangguhkan sebagian perjanjian militer tahun 2018 antara kedua negara sebagai respons terhadap peluncuran rudal dari Pyongyang yang berasal dari satelit mata-mata.

Melansir Reuters, Kamis (23/11), Kementerian Pertahanan Korea Utara, melalui pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita KCNA, menyatakan komitmennya untuk mengembalikan semua tindakan militer yang telah dihentikan berdasarkan perjanjian dengan Korea Selatan. Perjanjian tersebut dirancang untuk mengurangi ketegangan di sepanjang perbatasan kedua negara.

"Dari saat ini, tentara kami tidak akan terikat oleh Perjanjian Militer Utara-Selatan 19 September," ungkap pernyataan tersebut. 

Baca Juga: Ekonom: Ekonomi Rusia Tak Sebagus yang Digambarkan Kremlin, Situasinya Buruk

"Kami akan menarik langkah-langkah militer yang diambil untuk mencegah ketegangan dan konflik militer di semua bidang, termasuk darat, laut, dan udara. Kami juga berkomitmen untuk mengerahkan angkatan bersenjata yang lebih kuat dan perangkat keras militer tipe baru di wilayah sepanjang Garis Demarkasi Militer," tambah pernyataan tersebut.

Peluncuran satelit pada hari Selasa merupakan upaya ketiga Korea Utara tahun ini, mengikuti dua percobaan sebelumnya yang gagal. Peluncuran ini juga menjadi tindak lanjut dari pertemuan antara pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, dan Presiden Rusia, Vladimir Putin, di mana Putin berjanji mendukung Pyongyang dalam membangun satelit.

Para pejabat Korea Selatan menduga bahwa peluncuran terbaru melibatkan bantuan teknis dari Rusia, yang terlibat dalam kemitraan di mana Korea Utara memasok peluru artileri ke Rusia.

Rusia dan Korea Utara, meskipun menolak kesepakatan senjata, berjanji untuk meningkatkan kerja sama. Sementara itu, Korea Selatan menangguhkan sebagian dari Perjanjian Militer Komprehensif (CMA) sebagai tanggapan langsung terhadap peluncuran Pyongyang.

Baca Juga: Amerika Marah Besar atas Peluncuran Satelit Mata-Mata Korea Utara

Pernyataan dari Korea Utara menuduh Korea Selatan membatalkan perjanjian tersebut dan mengancam bahwa Seoul akan bertanggung jawab sepenuhnya jika terjadi konflik yang tidak dapat diperbaiki lagi antara kedua negara.

Beberapa jam setelah pernyataan tersebut, Korea Utara meluncurkan rudal balistik ke laut lepas pantai timurnya pada Rabu malam, meskipun militer Korea Selatan menyatakan bahwa peluncuran tersebut tampaknya gagal.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Amerika menyebut keputusan Korea Selatan untuk menangguhkan sebagian CMA sebagai respons yang bijaksana, dengan alasan kegagalan Korea Utara untuk mematuhi perjanjian tersebut. Penangguhan tersebut diharapkan akan meningkatkan kemampuan Korea Selatan untuk memantau ancaman dari Korea Utara.

Baca Juga: Korea Utara Klaim Sukses Luncurkan Satelit Mata-Mata Pertamanya, Jepang Marah

Meskipun perjanjian CMA ditandatangani pada tahun 2018 untuk mengurangi risiko konflik taktis dan eskalasi yang tidak disengaja, beberapa kritikus menilai bahwa perjanjian tersebut melemahkan kemampuan Seoul untuk memantau Korea Utara. 

Mereka berpendapat bahwa terhentinya langkah-langkah lebih lanjut dapat membawa pada pembatasan pengawasan dan pelatihan militer, tanpa mengurangi ancaman militer yang berasal dari Korea Utara.

Sejauh ini, Washington telah secara pribadi mendorong Korea Selatan untuk mempertahankan CMA. Namun, Korea Utara terus melanggar perjanjian internasional dengan meluncurkan satelit mata-mata pertamanya ke orbit, yang menciptakan kecaman internasional karena melanggar resolusi PBB yang melarang teknologi yang dapat diterapkan pada program rudal balistik. 

Korea Selatan saat ini sedang mengevaluasi apakah satelit tersebut beroperasi secara normal setelah memasuki orbit.




TERBARU

[X]
×