kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45862,44   -0,26   -0.03%
  • EMAS918.000 -1,50%
  • RD.SAHAM -0.33%
  • RD.CAMPURAN -0.01%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Anthony Fauci: Orang AS dengan gangguan kekebalan butuh booster vaksin Covid-19


Senin, 26 Juli 2021 / 06:20 WIB
Anthony Fauci: Orang AS dengan gangguan kekebalan butuh booster vaksin Covid-19

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Pejabat tinggi penyakit menular Amerika Serikat Anthony Fauci mengatakan, orang Amerika dengan gangguan kekebalan pada akhirnya membutuhkan suntikan booster vaksin Covid-19 di saat AS menangani peningkatan kasus dari varian Delta virus corona.

"Mereka yang adalah pasien transplantasi, kemoterapi kanker, penyakit autoimun yang menggunakan rejimen imunosupresan, mereka adalah individu yang jika tidak ada booster ketiga, akan menjadi yang pertama rentan," kata Fauci dalam wawancara dengan CNN, seperti diberitakan Reuters.

Dia menambahkan pejabat kesehatan juga mempertimbangkan apakah akan merevisi panduan masker untuk orang Amerika yang divaksinasi dengan mengatakan itu "dalam pertimbangan aktif."

Mengutip studi yang menunjukkan mungkin ada penurunan kekebalan pada orang yang divaksinasi, Fauci mengatakan pejabat kesehatan AS sedang meninjau data untuk menentukan kapan booster mungkin diperlukan.

“Ini situasi yang dinamis. Ini adalah pekerjaan yang sedang berjalan, berkembang seperti di banyak area pandemi lainnya, ”kata Fauci, Direktur Institut Nasional untuk Alergi dan Penyakit Menular.

Baca Juga: The Fed gelar FOMC Meeting pekan ini, berikut prediksi pergerakan IHSG

"Anda harus melihat datanya."

Pekan lalu, Kementerian Kesehatan Israel melaporkan penurunan efektivitas vaksin Pfizer (PFE.N) dalam mencegah infeksi dan penyakit simtomatik. Tetapi ditambahkan bahwa vaksin Covid-19 dua dosis yang dikembangkan oleh Pfizer dengan mitra BioNTech masih tetap sangat efektif dalam mencegah penyakit parah.

Penurunan kemanjuran bertepatan dengan penyebaran varian Delta, yang sekarang menjadi strain dominan di Israel.

Israel memberikan dosis ketiga vaksin kepada orang-orang dengan gangguan kekebalan, termasuk mereka yang telah menjalani transplantasi jantung, paru-paru, ginjal atau hati dan pasien kanker yang menerima kemoterapi.

Varian Delta, yang pertama kali ditemukan di India, meningkatkan infeksi di Amerika Serikat.

Peningkatan paling tajam dalam kasus Covid-19 terjadi di tempat-tempat dengan tingkat vaksinasi yang lebih rendah. Florida, Texas, dan Missouri menyumbang 40% dari semua kasus baru secara nasional, dengan sekitar satu dari lima kasus baru AS terjadi di Florida, kata penasihat Gedung Putih Jeffrey Zients pekan lalu.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) pada hari Minggu melaporkan peningkatan jumlah dosis vaksin yang diberikan dalam 24 jam terakhir - 778.996, jumlah tertinggi yang diberikan dalam periode 24 jam sejak Amerika Serikat melaporkan memberikan 1,16 juta dosis pada 3 Juli.

Namun, jumlah itu jauh di bawah puncak 4,63 juta dosis yang dilaporkan pada 10 April dan, meskipun meningkat, laju vaksinasi secara umum masih menurun, menurut data CDC.

Sejak vaksin tersedia secara luas di musim semi, Gedung Putih Presiden Joe Biden telah melakukan kampanye agresif untuk mendapatkan suntikan senjata yang telah ditanggapi dengan skeptis di beberapa negara bagian dan komunitas.

Kepala Staf Gedung Putih Ronald Klain pada hari Minggu memuji angka CDC sebagai tanda vaksinasi kembali meningkat.

Pfizer dan BioNTech mengatakan pada hari Jumat bahwa Amerika Serikat telah membeli 200 juta lebih dosis vaksin mereka untuk membantu vaksinasi anak serta kemungkinan suntikan booster. 

Selanjutnya: Regulator Uni Eropa izinkan penggunaan vaksin Covid-19 Moderna untuk remaja

 




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Virtual Selling: How to win sales remotely Optimasi alur Pembelian hingga pembayaran

[X]
×