kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

AS dan China Mengakhiri Perundingan Militer Selama 2 Hari di Washington


Rabu, 10 Januari 2024 / 11:16 WIB
AS dan China Mengakhiri Perundingan Militer Selama 2 Hari di Washington
ILUSTRASI. Presiden AS Joe Biden?dan Presiden China Xi Jinping di perkebunan Filoli di sela-sela KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC), di Woodside, California, AS, 15 November 2023. REUTERS/Kevin Lamarque


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Amerika Serikat (AS) dan China menyelesaikan perundingan militer selama dua hari di Washington, menurut pernyataan Pentagon pada Selasa. 

Perundingan ini merupakan pertemuan terbaru sejak kedua negara sepakat untuk melanjutkan hubungan militer-militer, meskipun berbagai perbedaan telah muncul, termasuk masalah Taiwan yang diperintah secara demokratis dan klaim teritorial di Laut Cina Selatan.

Hubungan antara Washington dan Beijing terus membaik, meskipun sebelumnya AS menjatuhkan balon mata-mata China pada bulan Februari. 

Kesepakatan untuk melanjutkan hubungan militer diambil pada akhir tahun lalu oleh Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping, setelah Beijing merespons kunjungan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, Nancy Pelosi, ke Taiwan pada Agustus 2022.

Baca Juga: Pentagon Umumkan Bakal Bikin Bom Nuklir Baru dengan Kekuatan Dahsyat

Perundingan ke-17 ini menampilkan Michael Chase, wakil asisten menteri pertahanan AS untuk China, Taiwan, dan Mongolia, yang bertemu dengan Mayor Jenderal China Song Yanchao, wakil direktur kantor komisi militer pusat untuk kerja sama militer internasional, menurut pernyataan Pentagon.

Dalam pertemuan tersebut, keduanya membahas hubungan pertahanan AS-Republik Rakyat Tiongkok (RRT), dengan Chase menyoroti pentingnya menjaga jalur komunikasi militer-ke-militer yang terbuka untuk mencegah persaingan berubah menjadi konflik. 

Pentagon menekankan bahwa komunikasi antara militer kedua negara menjadi kunci untuk mencegah kesalahan perhitungan yang dapat memicu konflik.

Pada pertemuan virtual bulan lalu, Jenderal Charles Q. Brown, perwira tinggi militer AS, dan Ketua Kepala Staf Gabungan berdialog dengan mitra mereka dari Tiongkok, Jenderal Liu Zhenli. 

Baca Juga: China dan Rusia Kompak Sindir Amerika di Forum Militer Tiongkok, Ada Apa?

China menyatakan kesiapannya untuk mengembangkan hubungan militer-ke-militer yang sehat dan stabil dengan AS, berlandaskan prinsip kesetaraan dan rasa hormat.

Dalam laporan, China menekankan pentingnya AS mengurangi penempatan militer dan tindakan provokatif di Laut Cina Selatan, serta menghentikan dukungan terhadap tindakan semacam itu oleh negara-negara tertentu, meskipun tanpa menyebutkan negara-negara tersebut secara spesifik. 

Selain itu, mereka mendesak AS untuk mematuhi prinsip satu China dan menghentikan persenjataan terhadap Taiwan, wilayah yang diklaim oleh Tiongkok, walaupun Taiwan memprotes keras, dan China bersikeras untuk tidak mengkompromikan posisinya mengenai hal ini.

Baca Juga: Pentagon: 900 Tentara AS Sudah Tiba di Timur Tengah

Taiwan baru-baru ini menggelar pemilihan presiden dan parlemen, yang diwarnai oleh meningkatnya ketegangan retorika antara Taiwan dan Tiongkok. 

Para pejabat AS telah memperingatkan bahwa meskipun ada pemulihan komunikasi militer, proses pembentukan dialog yang efektif antara kedua belah pihak akan memakan waktu.




TERBARU

[X]
×