kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

AS Jatuhkan Sanksi Atas Pelanggaran Hak Asasi, Targetkan China, Rusia dan Iran


Sabtu, 10 Desember 2022 / 05:27 WIB
AS Jatuhkan Sanksi Atas Pelanggaran Hak Asasi, Targetkan China, Rusia dan Iran
Bendera China dan AS berkibar di dekat Bund. AS Jatuhkan Sanksi Atas Pelanggaran Hak Asasi, Targetkan China, Rusia dan Iran.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Amerika Serikat (AS) pada Jumat memberlakukan sanksi terhadap puluhan orang dan entitas atas dugaan pelanggaran hak asasi, termasuk Komisi Pemilihan Umum Rusia, pejabat Iran, dan warga negara China.

Departemen Keuangan AS mengatakan telah menjatuhkan sanksi pada Li Zhenyu dan Zhuo Xinrong, keduanya warga negara China, dan 10 entitas yang terkait dengan keduanya, termasuk Pingtan Marine Enterprise (PME) yang terdaftar di Nasdaq, karena pelanggaran hak asasi manusia terkait penangkapan ikan ilegal yang berbasis di Tiongkok.

Penunjukan PME menandai pertama kalinya AS menjatuhkan sanksi pada entitas yang terdaftar di bursa saham Nasdaq.

PME, pendirinya Zhuo, dan perusahaan lain yang terkena sanksi, Dalian Ocean Fishing Co, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Baca Juga: Tunjukkan Kekuatan Pemimpin Masa Depan, MBS Jamu Xi Jinping dan Pemimpin Timur Tengah

Washington juga menargetkan 157 kapal penangkap ikan berbendera China yang terkait dengan entitas yang terkena sanksi.

Presiden AS Joe Biden pada bulan Juni menandatangani memorandum keamanan nasional untuk memerangi penangkapan ikan ilegal, bagian dari upaya yang dijanjikan untuk membantu negara-negara memerangi dugaan pelanggaran oleh armada penangkap ikan, termasuk dari China.

Negara-negara di seluruh dunia marah pada praktik penangkapan ikan China, dengan alasan kapal-kapalnya sering melanggar zona ekonomi eksklusif (ZEE) 200 mil laut (370 km) mereka dan menyebabkan kerusakan lingkungan dan kerugian ekonomi.

Pendukung hak asasi mengatakan penangkapan ikan ilegal dapat dikaitkan dengan kegiatan terlarang lainnya, seperti perdagangan manusia dan kerja paksa, karena lemahnya penegakan hukum di seluruh yurisdiksi internasional.

"Penunjukan ini menunjukkan betapa seriusnya kami menangani masalah penangkapan ikan ilegal dan komitmen kami untuk meminta pertanggungjawaban para pelaku pelanggaran hak asasi manusia yang serius," kata Wakil Menteri Keuangan untuk Terorisme dan Intelijen Keuangan, Brian Nelson, dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Jepang, Inggris dan Italia Berkolaborasi Bangun Jet Tempur Bersama

China mengatakan bahwa mereka adalah negara penangkap ikan yang bertanggung jawab yang telah bekerja sama secara internasional untuk menekan penangkapan ikan ilegal, dan menangkap ikan di ZEE yang relevan sesuai dengan perjanjian bilateral.

Kedutaan China di Washington mengutuk Amerika Serikat karena "menuding negara lain dan menjatuhkan sanksi sepihak dengan dalih hak asasi manusia."

"AS tidak dalam posisi untuk menjatuhkan sanksi yang tidak beralasan pada negara lain atau bertindak sebagai polisi dunia," kata juru bicara kedutaan Liu Pengyu.




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×