kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45860,98   1,10   0.13%
  • EMAS913.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

AS, Jepang, dan Korea Selatan mengadakan pertemuan pasca peluncuran rudal Korea Utara


Selasa, 14 September 2021 / 10:50 WIB
AS, Jepang, dan Korea Selatan mengadakan pertemuan pasca peluncuran rudal Korea Utara
ILUSTRASI. Seorang petugas polisi berjaga di dekat bendera nasional Jepang dan Korea Selatan di Tokyo 22 Juni 2015. 

Sumber: Reuters | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Pejabat urusan nuklir dari Amerika Serikat (AS), Jepang, dan Korea Selatan pada hari Selasa (14/9) mengadakan pertemuan di Tokyo menyusul uji coba rudal Korea Utara. Ketiganya membahas bagaimana mengendalikan program rudal dan nuklir Korea Utara.

Ketiga negara telah membahas berbagai cara untuk memecahkan kebuntuan dengan Korea Utara mengenai senjata nuklir dan program rudal balistiknya, yang berujung pada sanksi internasional.

"Perkembangan terakhir di Korea Utara mengingatkan pentingnya komunikasi dan kerja sama yang erat dari ketiga negara," ungkap Sung Kim, utusan khusus AS untuk Korea Utara, seperti dikutip Reuters.

Baca Juga: Calon PM Jepang Fumio Kishida berjanji akan memperkuat pertahanan negara

Dalam pertemuan kali ini, Jepang diwakili oleh Takehiro Funakoshi dan Korea Selatan diwakili oleh Noh Kyu Duk. Kim yang mewakili AS mengatakan bahwa negaranya tetap terbuka untuk diplomasi untuk menangani masalah Korea Utara.

Pernyataan tersebut sejalan dengan pihak Gedung Putih yang mengatakan mereka masih siap untuk terlibat dengan Korea Utara meskipun uji coba rudal dilakukan baru-baru ini. Di sisi lain, Presiden AS Joe Biden tidak menunjukkan kesediaan untuk melonggarkan sanksi.

Pihak Korea Utara juga mengaku tidak melihat tanda-tanda berubahnya sikap AS. Bahkan, mereka mengatakan bahwa latihan militer AS dan Korea Selatan bulan lalu adalah persiapan untuk melakukan serangan.

Uji coba rudal Korea Utara

Korea Utara dilaporkan telah berhasil melakukan uji coba rudal jelajah jarak jauh terbarunya pada hari Senin (13/9). Uji coba kali ini jelas sangat mengejutkan di tengah terhambatnya pembicaraan dengan Amerika Serikat.

Baca Juga: Korea Utara menguji rudal jelajah baru, berpotensi membawa hulu ledak nuklir




TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×