CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

AS terbitkan daftar perusahaan China dan Rusia yang memiliki hubungan militer


Selasa, 22 Desember 2020 / 05:50 WIB
AS terbitkan daftar perusahaan China dan Rusia yang memiliki hubungan militer


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Pemerintahan Presiden Amerika Serikat Donald Trump merilis daftar perusahaan China dan Rusia dengan dugaan hubungan militer yang membatasi mereka untuk membeli berbagai barang dan teknologi AS.

Reuters pertama kali melaporkan bulan lalu bahwa Departemen Perdagangan AS menyusun daftar perusahaan yang terkait dengan militer China atau Rusia.

Daftar terakhir tidak termasuk Commercial Aircraft Corporation of China (COMAC), atau anak perusahaan Arrow Electronics dari Colorado dan TTI Inc yang berbasis di Texas, Hong Kong, distributor elektronik Berkshire Hathaway. Perusahaan-perusahaan itu ada dalam daftar draf yang dilihat oleh Reuters.

Daftar akhir menyebutkan 103 entitas, 14 lebih sedikit dari pada daftar draf yang dilihat oleh Reuters pada bulan November. Ada 58 entitas ditetapkan di bawah China, turun dari 89, dan 45 entitas terkait dengan Rusia, naik dari 28.

Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan pada hari Senin langkah tersebut menetapkan proses baru "untuk membantu eksportir dalam menyaring pelanggan mereka untuk pengguna akhir militer."

Daftar terakhir dipublikasikan di situs web Departemen Perdagangan AS pada Senin dan dijadwalkan akan diposting untuk pemeriksaan publik di Federal Register pada hari Selasa.

Baca Juga: Perang AS-China bisa meletus di Laut China Selatan, ini sebabnya

Penerbitan daftar tersebut pada hari-hari terakhir pemerintahan Trump mengikuti penambahan puluhan perusahaan China ke daftar hitam perdagangan AS lainnya, termasuk pembuat chip top negara itu, SMIC, dan produsen drone China SZ DJI Technology Co Ltd, pada hari Jumat.

Ketegangan antara Washington dan Beijing telah meningkat selama setahun terakhir, ketika Trump menyalahkan China atas pandemi virus corona, undang-undang keamanan nasional diberlakukan di Hong Kong dan perselisihan yang melibatkan Laut China Selatan semakin meningkat.

Pemerintah AS juga semakin khawatir tentang fusi militer-sipil China, sebuah kebijakan yang bertujuan untuk membangun kekuatan militer dan perkembangan teknologi secara bersamaan.

Musim semi lalu, Departemen Perdagangan memperluas definisi pengguna akhir militer, karena departemen tersebut mendefinisikan perusahaan yang memiliki hubungan militer.

Kategori tersebut tidak hanya mencakup dinas bersenjata dan polisi nasional, tetapi setiap orang atau entitas yang mendukung atau berkontribusi pada pemeliharaan atau produksi barang-barang militer - bahkan jika bisnis mereka terutama non-militer.

Penunjukan pengguna akhir militer mengharuskan perusahaan AS untuk mendapatkan lisensi untuk menjual ke perusahaan, yang kemungkinan besar akan ditolak daripada disetujui.

Daftar itu tidak pasti dan Commerce mengatakan perusahaan AS harus terus melakukan uji tuntas mereka sendiri untuk membantu memutuskan apakah pembeli mereka dianggap sebagai pengguna akhir militer.

Baca Juga: Ketegangan AS-China yang panas di Laut China Selatan bisa meningkat menjadi perang

Publikasi daftar tersebut kemungkinan besar akan menyulut kemarahan Beijing. Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian pada November menyebut berita dari draf daftar itu merupakan penindasan yang tidak beralasan terhadap perusahaan China oleh Amerika Serikat.

Sementara COMAC dihapuskan, tujuh entitas bawahan Aviation Industry Corporation of China (AVIC) tetap masuk dalam daftar.

General Electric Co dan Honeywell International memiliki usaha patungan dengan AVIC dan memasok COMAC, yang merupakan ujung tombak upaya China untuk bersaing dengan Boeing Co dan Airbus.

Awal bulan ini, Arrow dan TTI membantah bahwa anak perusahaan mereka memiliki hubungan dengan militer China dan mengatakan mereka sedang berusaha untuk dihapus dari daftar akhir mana pun.

Selanjutnya: Situasi Laut China Selatan memanas, Pentagon akan ambil langkah tegas atas Beijing

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×