Awas, Kasus Covid-19 di China Naik Lagi, Ada Varian Baru Virus Corona

Selasa, 05 April 2022 | 08:49 WIB Sumber: Kompas.com
Awas, Kasus Covid-19 di China Naik Lagi, Ada Varian Baru Virus Corona

ILUSTRASI. Awas, Kasus Covid-19 di China Naik Lagi, Ada Varian Baru Virus Corona


KONTAN.CO.ID - Shanghai. Waspada kasus Covid-19 kembali melonjak. Di China, kasus Covid-19 kembali meningkat. Di tambah lagi, ada varian baru virus corona yang ditemukan di tengah lonjakan kasus Covid-19 tersebut.

Kekhawatiran akan situasi Covid-19 China bertambah dengan laporan sub-varian baru varian omicron, yang muncul saat virus menyebar secara nasional meski penguncian Shanghai semakin intensif di tengah lonjakan kasus.

Negara, yang berhasil menjalani sebagian besar pandemi secara efektif bebas virus setelah meredam wabah awalnya di Wuhan, saat ini mengalami lonjakan infeksi harian terbesar sejak periode itu.

Dilansir dari Bloomberg, Covid-19 Shanghai dilaporkan mencatat 9.006 kasus pada Minggu (3/4/2022) ketika kota itu bersiap untuk menguji semua 25 juta penduduk, dalam upaya terbaru untuk menghilangkan infeksi. Kota pusat keuangan China itu kini tidak memberikan laporan kematian di panti jompo, sementara kekurangan makanan telah dilaporkan terjadi.

Seluruh populasi Shanghai sekarang berada di bawah beberapa bentuk pembatasan pergerakan. Ribuan staf medis dari seluruh negeri tiba di Shanghai pada Minggu (3/4/2022) untuk membantu tes di seluruh kota, menurut laporan Xinhua.

Tentara Pembebasan Rakyat juga telah memobilisasi lebih dari 2.000 petugas medis militer untuk mendukung pengendalian virus Shanghai, menurut PLA Daily. Bisnis dan beberapa pabrik tetap tutup, dengan pabrik Tesla Inc di Shanghai -- pabrik raksasa pertamanya di luar AS -- kini memasuki minggu kedua gangguan operasi.

Baca Juga: Per 4 April: Corona RI Tembus 6.021.642, Meninggal 155.349

Yang menambah kekhawatiran tentang situasi ini adalah munculnya apa yang tampaknya merupakan subvarian baru dari galur omicron yang sangat menular. Seorang pasien Covid di sebuah kota sekitar 40 mil dari Shanghai didiagnosis dengan iterasi baru dari virus yang berevolusi dari cabang BA.1.1 dari omicron, menurut surat kabar Global Times yang dikelola pemerintah, mengutip data sekuensing dari otoritas kesehatan setempat.

Laporan itu mengatakan subvarian tidak cocok dengan strain lain di China, atau yang dikirimkan ke GISAID, database global untuk sekuensing virus corona dan pemantauan mutasi. Sebuah kasus di kota Dalian di China utara yang dilaporkan pada Jumat (1/4/2022) juga tidak cocok dengan virus corona yang ditemukan di dalam negeri, kata pemerintah kota di akun WeChat-nya.

Dengan peningkatan kasus Covid-19, Beijing mengirim Wakil Perdana Menteri Sun Chunlan ke Shanghai untuk mengawasi upaya pencegahan. Sun memerintahkan pejabat lokal untuk mengurangi wabah "sesegera mungkin," menunjukkan China tetap terikat pada strategi nol Covid yang kaku meskipun krisis meningkat.

Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua ini, para pekerja medis bersiap untuk naik kereta api ke Shanghai di Stasiun Kereta Api Nanchang di Nanchang, Provinsi Jiangxi, Tiongkok timur pada Minggu, 3 April 2022.

Untuk sebagian besar pandemi, “Negeri Tirai Bambu” telah berusaha menghilangkan virus, sesuatu yang menjadi lebih menantang ketika patogen bermutasi menjadi lebih mudah menular, lolos dari pembatasan perbatasan, dan rezim karantina yang paling ketat sekalipun.

Vaksin mRNA China Namun, dalam bukti lebih lanjut, Beijing setidaknya berencana untuk keluar dari strategi nol Covid -- yang membuatnya terisolasi saat seluruh dunia terbuka. Dua vaksin China yang menggunakan teknologi messenger RNA, atau mRNA, juga telah disetujui untuk mulai digunakan dalam percobaan klinis.

Vaksin yang lebih efektif dipandang sebagai kunci bagi China untuk kembali normal, tanpa jumlah kematian akibat virus yang tinggi, sebuah kutukan politik bagi pemerintahan Presiden Xi Jinping.

China adalah negara terakhir di dunia yang masih menggunakan strategi nol Covid, setelah tempat-tempat lain yang mengejar eliminasi, termasuk Singapura, Australia dan Selandia Baru, mulai dibuka setelah vaksinasi mencapai tingkat tertentu.

Pengalaman Hong Kong memberikan kisah peringatan bagi pejabat daratan, dengan kota yang beralih dari kisah sukses virus ke tingkat kematian tertinggi di dunia pada satu waktu. Hong Kong tidak mengunci dan menguji massal populasinya, terlepas dari desakan Beijing.

Kasus-kasus dengan cepat meledak menjadi puluhan ribu dalam beberapa hari, memicu gelombang kematian yang belum pernah terjadi sebelumnya, sebagian besar di antara komunitas lansia yang kurang divaksinasi.

Tingkat vaksinasi lansia di China lebih baik daripada Hong Kong, tetapi masih rendah menurut standar global, terutama di kalangan yang sangat tua. Lebih dari setengah warga yang berusia 80 tahun dan lebih tua divaksinasi penuh terhadap Covid di China, kata para pejabat 18 Maret, sebelum meluncurkan dorongan agar lebih banyak orang tua mendapatkan suntikan.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "China Temukan Subvarian Baru Covid-19 Saat Kasus Harian Melebihi 13.000",


Penulis : Bernadette Aderi Puspaningrum
Editor : Bernadette Aderi Puspaningrum

Editor: Adi Wikanto

Terbaru