CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Bank-bank besar di Hong Kong mengutuk kekerasan dan mendesak pemulihan


Kamis, 22 Agustus 2019 / 11:27 WIB

Bank-bank besar di Hong Kong mengutuk kekerasan dan mendesak pemulihan
ILUSTRASI. Kantor pusat HSBC di Hong Kong


KONTAN.CO.ID -  HONG KONG. Sejumlah bank besar di Hong Kong mulai gerai terhadap aksi protes yang tak menunjukkan tanda-tanda akan mereda. Mereka  menerbitkan satu halaman penuh iklan di surat kabar pada hari Kamis menyerukan penegakan hukum dan ketertiban di wilayah Hong Kong.

Mereka juga mengutuk aksi kekerasan yang terjadi akibat aksi massa pro demokrasi yang melumpuhkan ekonomi Hong Kong. Bank-bank besar tersebut adalah HSBC, Standard Chartered, dan Bank of East Asia. Mereka menerbitkan iklan di surat kabar utama di pusat keuangan Asia, semuanya mendesak pemulihan tatanan sosial.

Baca Juga: Bank sentral China: Kami masih bisa berbuat lebih banyak untuk merangsang ekonomi

Mengutip Reuters, Kamis (22/8)  ribuan warga Hong Kong mengadakan protes anti-pemerintah pada hari Rabu di sebuah stasiun kereta bawah tanah di pinggiran kota tempat para demonstran diserang oleh gerombolan pria berbaju putih bulan lalu. Para pengunjuk rasa di stasiun kereta bawah tanah pada hari Rabu marah karena tidak ada yang dituntut atas kekerasan itu.

Kebuntuan berhenti singkat dari bentrokan intens baru-baru ini dengan polisi, yang menahan diri untuk tidak menggunakan gas air mata atau berusaha untuk menyerbu garis pemrotes. Hanya satu batu terlihat memukul perisai polisi dan sebagian besar pengunjuk rasa pulang sebelum tengah malam.

Kemarahan meletus pada Juni lalu karena rancangan undang-undang yang sekarang ditangguhkan yang memungkinkan para tersangka kriminal di Hong Kong diekstradisi ke daratan Tiongkok untuk diadili, tetapi sejak itu telah berkembang menjadi salah satu tantangan populis terbesar yang dihadapi oleh Presiden Tiongkok Xi Jinping sejak ia berkuasa pada 2012.

Kerusuhan dipicu kekhawatiran yang meluas terkait erosi kebebasan yang dijamin di bawah formula "satu negara, dua sistem" yang diadopsi setelah Hong Kong kembali ke China pada tahun 1997 tetapi tidak dinikmati di daratan, termasuk peradilan independen dan hak untuk protes.

Baca Juga: Pemimpin Hong Kong berharap protes tanpa kekerasan jalan menuju perdamaian

Sejumlah demonstrasi anti-pemerintah direncanakan dalam beberapa minggu mendatang, termasuk demonstrasi oleh para siswa pada hari Kamis dan pemogokan lain di distrik-distrik di seluruh kota pada awal September.

Protes berkelanjutan mulai berdampak terhadap ekonomi kota tersebut, terutama pada usaha kecil dan menengah, Bank of East Asia memperingatkan pada hari Rabu setelah melaporkan penurunan 75% dalam laba bersih semester pertama karena penurunan pinjaman di China daratan.

Protes tersebut telah meruntuhkan ekonomi dan pariwisata Hong Kong, dengan pusat keuangan Asia di ambang resesi pertama dalam satu dekade.

Standard Chartered mengatakan dalam iklan Kamis bahwa bank mendukung pemerintah wilayah administrasi khusus untuk menegakkan ketertiban sosial dan menjaga status Hong Kong sebagai pusat keuangan internasional.

Baca Juga: Mengapa orang-orang terkaya Hong Kong turun gelanggang minta demo diakhiri?

 


Sumber : Reuters
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0014 || diagnostic_api_kanan = 0.0152 || diagnostic_web = 0.1581

Close [X]
×