Bank-Bank Singapura Kerek Bunga Deposito Tertinggi dalam 24 Tahun, Ini Besarannya

Jumat, 07 Oktober 2022 | 09:31 WIB Sumber: Channel News Asia
Bank-Bank Singapura Kerek Bunga Deposito Tertinggi dalam 24 Tahun, Ini Besarannya

ILUSTRASI. Bank-bank Singapura mengerek suku bunga deposito. Beberapa bank bahkan memasang bunga deposito tinggi yang tidak terlihat dalam hampir 24 tahun.

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Bank-bank Singapura mengerek suku bunga deposito. Beberapa bank bahkan memasang bunga deposito tinggi yang tidak terlihat dalam hampir 24 tahun.

UOB adalah bank pertama yang menaikkan bunga deposito pada Senin (3/10), dan sejak itu, lebih banyak bank telah mengumumkan bunga deposito terbaru untuk bulan Oktober.

Untuk deposito tetap 12 bulan, Maybank saat ini menawarkan tingkat bunga tertinggi yakni sebesar 3% per tahun. Sementara, bunga deposito di OCBC, UOB, RHB, HSBC dan Standard Chartered Bank berkisar dari 2,65% hingga 2,9%.

Bunga deposito ini adalah yang tertinggi dalam hampir 24 tahun. Terakhir kali suku bunga deposito 12 bulan naik di atas 3% pada November 1998 ketika bank menawarkan bunga 3,11%, menurut data dari Monetary Authority of Singapore.

Baca Juga: Siap-siap KPR Suku bunga Tetap di Singapura Sudah Naik 0,77% Menjadi 3,85%

Di luar deposito tenor 12 bulan, tarif promosi bunga deposito untuk durasi 15 bulan masing-masing naik menjadi 3% dan 3,05% di UOB dan Maybank.

Bagi mereka yang dapat memarkir uang tunai mereka untuk periode yang sedikit lebih lama, RHB menawarkan bunga deposito hingga 3,2% untuk tenor 24 bulan.

Bank seperti UOB, Maybank, RHB dan HSBC menawarkan berbagai tenor deposito mulai dari empat bulan hingga 10 bulan dengan bunga 2,9% per tahun.

Kenaikan suku bunga deposito ini datang ketika bank sentral global melakukan perlombaan kenaikan suku bunga untuk memerangi inflasi yang melonjak.

“Karena kekhawatiran terhadap inflasi mendesak, kecepatan kenaikan (suku bunga) juga cepat, sehingga Anda dapat mengamati seberapa cepat bank-bank mengikuti,” kata Tan Chin Yu, penasihat klien senior di penasihat kekayaan. perusahaan Providend seperti dikutip Channel News Asia.

Sementara bank melakukan penyesuaian cepat terhadap suku bunga pinjaman mereka, mereka juga harus tetap kompetitif dalam bunga simpanan.

“Sebelumnya ketika suku bunga secara global rendah, bank-bank meminjamkan dengan suku bunga rendah sehingga mereka tidak memiliki ruang untuk menaikkan suku bunga ketika menyangkut simpanan tetap … Tapi sekarang, mereka dapat menaikkan suku bunga untuk menarik lebih banyak deposan dan mendatangkan lebih banyak dana,” tambah Pak Tan.

Bank asing biasanya lebih agresif dalam memperjuangkan simpanan, karena basis simpanan mereka yang lebih kecil. Berarti mereka perlu menyeimbangkan likuiditas dan visibilitas biaya pendanaan dalam lingkungan suku bunga yang meningkat.

Namun mengingat persaingan, bank domestik juga harus meningkatkan permainan mereka, kata para ahli.

OCBC dan UOB menyebut ada permintaan yang kuat untuk promosi bunga deposito mereka.

OCBC mengatakan, permintaan deposito berjangka rata-rata 75% lebih tinggi pada bulan September dan Agustus, dibandingkan dengan rata-rata penempatan pada enam bulan sebelumnya.

Di UOB, volume deposito tetap tiga kali lipat pada bulan September dibandingkan bulan sebelumnya.

Sementara, DBS – pemberi pinjaman terbesar di Singapura – sejauh ini memilih tidak agresif menaikkan suku bunga deposito tetapnya.

Misalnya, saldo antara S$ 1.000 dan S$ 9.999 sekarang memperoleh bunga 1,4% untuk periode enam bulan, naik dari 0,75% sekitar sebulan yang lalu.

DBS juga baru-baru ini menyesuaikan tenor penempatan deposito baru dari delapan bulan menjadi hingga 12 bulan, untuk “memenuhi permintaan nasabah dengan lebih baik”.

Bank mengatakan pelanggannya lebih suka memiliki simpanan tetap yang dipatok pada suku bunga papan karena "ketenangan pikiran yang lebih besar" ketika simpanan ini mencapai jatuh tempo.

“Ini karena mereka dapat melakukan roll over atau memperbaharui dana mereka dengan harga yang kompetitif. Hal ini berbeda dengan suku bunga simpanan tetap promosi, yang seringkali datang dengan ketentuan yang dikenakan kepada nasabah penyimpan,” kata juru bicara DBS tersebut.

Baca Juga: Persiapan KTT G20, Jokowi: Alhamdulillah, Kita Harapkan Pelaksanaannya Lancar

Editor: Khomarul Hidayat

Terbaru