kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45788,56   1,37   0.17%
  • EMAS1.011.000 -0,10%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Bergabung dengan inisiatif vaksin COVAX, WHO: Terima kasih Indonesia


Selasa, 22 September 2020 / 00:05 WIB
Bergabung dengan inisiatif vaksin COVAX, WHO: Terima kasih Indonesia

Reporter: SS. Kurniawan | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - JENEWA. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengucapkan terima kasih kepada Indonesia karena telah bergabung dengan inisiatif global untuk penyediaan 2 miliar vaksin virus corona baru, COVAX.

"Saya ingin berterima kasih kepada Inggris, Mesir, dan Indonesia yang telah mengumumkan bahwa mereka akan bergabung dengan COVAX," kata Direktur Jenderal Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam laman resmi WHO.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan, sejak WHO menetapkan Covid-19 sebagai pandemi, Indonesia telah aktif menjalin kerjasama internasional dan multilateral. 

Termasuk, melalui WHO Access to Covid-19 Tools (ACT) Accelerator–COVAX Facility. "Dalam rangka mengupayakan kemudahan akses, keamanan, dan harga vaksin yang terjangkau," kata Retno dalam keterangan tertulis.

Baca Juga: Luhut sebut tenaga kesehatan jadi prioritas untuk mendapatkan vaksin virus corona

Indonesia masuk kategori Advanced Market Commitment (AMC) pada COVAX Facility. Dengan begitu, Indonesia mendapat jaminan akses terhadap vaksin Covid-19 yang terjangkau dan berkualitas untuk 20% populasi beresiko pada akhir 2021. 

Hingga kini, Pemerintah Indonesia terus menjalin komunikasi intensif dengan GAVI Vaccine Alliance dan COVAX Facility guna mengetahui waktu persediaan vaksin virus corona dan harganya.

COVAX dipimpin bersama oleh GAVI, WHO, dan Koalisi CEPI untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi. Tujuannya, untuk memberikan 2 miliar dosis vaksin virus corona yang efektif dan disetujui pada akhir 2021.

Selain itu, Kementerian Kesehatan dan UNICEF menandatangani nota kesepahaman (MoU) yang memungkinkan untuk melakukan pengadaan vaksin dengan harga terjangkau pada Rabu (16/9) pekan lalu.

Baca Juga: Ahli epidemiologi: Masker adalah vaksin terbaik, jangan tunggu yang belum pasti

MoU tersebut mengatur proses pengadaan barang dan jasa melalui UNICEF, mulai dari pengajuan, pembayaran, sampai pengiriman. Sehingga, bisa memperlancar pemberian produk kesehatan esensial untuk masyarakat Indonesia.

Pengadaan dan pembelian vaksin akan pemerintah lakukan melalui Supply Division UNICEF yang berkedudukan di Kopenhagen, Denmark. Melalui divisi tersebut, memungkinkan untuk melakukan pemesanan vaksin dengan jumlah yang besar dan harga yang lebih rendah.

“Kemitraan ini akan memungkinkan Indonesia membeli vaksin baru, seperti pneumococcal conjugate vaksin (PCV), dengan harga sepertiga dari harga pasar saat ini,” kata Debora Comini, Perwakilan UNICEF Indonesia, dalam siaran pers.

Selanjutnya: Luhut: Vaksinasi corona sudah bisa dilakukan mulai awal Desember

 



TERBARU

[X]
×