CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Bitcoin Runtuh, Ini Alasan Mengapa Warren Buffett Membenci Kripto Selama Ini


Jumat, 01 Juli 2022 / 08:59 WIB
Bitcoin Runtuh, Ini Alasan Mengapa Warren Buffett Membenci Kripto Selama Ini
ILUSTRASI. Warren Buffett telah memberikan komentar yang sangat tajam tentang Bitcoin dan cryptocurrency selama bertahun-tahun. REUTERS/Scott Morgan


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Tujuh bulan terakhir merupakan masa-masa yang penuh dengan volatilitas bagi Bitcoin. Dan sekarang, kondisinya sangat sulit.

Melansir MoneyWise, setelah mencapai puncak sepanjang masa di posisi US$ 69.000 per unit pada November 2021, mata uang digital terkemuka dunia sejak saat itu telah kehilangan lebih dari 67% nilainya. Bahkan kini berada di bawah level US$ 20.000. 

Investor yang menahan diri beberapa bulan lalu, mungkin saja mengira mereka telah melewatkan kesempatan seumur hidup. Kini, mereka bisa menghela nafas lega. Di sisi lain, mereka yang membeli di posisi puncak berusaha untuk tidak memikirkan kerugian mereka.

Dan bagaimana dengan Warren Buffett? Apa yang akan dikatakan investor paling terkenal di dunia kepada mereka yang mungkin berpikir untuk membeli Bitcoin dengan harga murah?

MoneyWise memberitakan, Warren Buffett telah memberikan komentar yang sangat tajam tentang Bitcoin dan cryptocurrency selama bertahun-tahun. 

“Saya tidak memiliki Bitcoin. Saya tidak memiliki cryptocurrency apa pun, saya tidak akan pernah memilikinya,” katanya kepada CNBC pada tahun 2020.

"Ini mungkin racun tikus dikuadratkan," Buffett pernah berkata.

Baca Juga: Pasar Kripto Crash, Miliarder Ini Teringat Kata-kata Ajaib Warren Buffett

Berikut adalah tiga alasan Buffett tidak akan mendekati sedikit pun Bitcoin ataupun kripto lain.

1. Tidak memiliki nilai unik sama sekali

Investor miliarder itu tidak menyukai Bitcoin karena menganggapnya sebagai aset yang tidak produktif.

Warren Buffett memiliki preferensi yang terkenal untuk saham perusahaan yang nilainya — dan arus kas — berasal dari produksi barang. Buffett dalam sebuah wawancara CNBC pada tahun 2020 pernah bilang, cryptocurrency tidak memiliki nilai nyata.

“Mereka tidak mereproduksi, mereka tidak dapat mengirimkan cek kepada Anda, mereka tidak dapat melakukan apa-apa, dan apa yang Anda harapkan adalah bahwa orang lain datang dan membayar Anda lebih banyak uang untuk mereka nanti, tetapi kemudian orang itu mendapat masalah.”

Meskipun Bitcoin dimaksudkan untuk memberikan nilai nyata sebagai sistem pembayaran, penggunaannya masih sangat terbatas. Seperti yang dilihat Buffett, nilai Bitcoin berasal dari optimisme bahwa orang lain akan bersedia membayar lebih untuk itu di masa depan daripada yang Anda bayar hari ini.

Baca Juga: Menarik! Warren Buffett Tak Mau Mendengarkan Ramalan Ekonom, Mengapa?

2. Warren Buffett tidak berpikir crypto sebagai uang

Sebagai aset yang dapat diperdagangkan, Bitcoin berkembang pesat. Tapi apakah itu memenuhi tiga kriteria uang? 

Menurut definisi yang paling umum, uang seharusnya menjadi alat pertukaran, penyimpan nilai, dan unit hitung.

Tapi Warren Buffett menyebutnya sebagai "fatamorgana".

“Itu tidak memenuhi semua tes mata uang,” kata miliarder itu di CNBC pada tahun 2014. 

Dia menambahkan, “Ini bukan alat pertukaran yang tahan lama, itu bukan penyimpan nilai.”

Dia menambahkan bahwa ini adalah cara yang sangat efektif untuk mengirimkan uang secara anonim. 

"Tapi cek juga merupakan cara mengirimkan uang. Apakah cek bernilai banyak uang hanya karena mereka dapat mengirimkan uang?" tanyanya. 

Baca Juga: Kekayaan Elon Musk Tambah Rp 112 Triliun dalam Semalam, Cek Harta 10 Orang Terkaya AS

3. Warren Buffett tidak memahami kripto

Buffett menjadi salah satu investor paling sukses dalam sejarah dengan bertahan pada saham yang dia pahami.

"Saya mendapat cukup banyak masalah dengan hal-hal yang saya pikir saya tahu tentang sesuatu. Mengapa saya harus mengambil posisi panjang atau pendek dalam sesuatu yang saya tidak tahu apa-apa?"

Tetapi orang suka berjudi, katanya kepada CNBC setelah pertemuan tahunan Berkshire Hathaway 2018, yang merupakan masalah lain dengan aset nonproduktif.

“Jika Anda tidak memahaminya, Anda menjadi jauh lebih bersemangat daripada jika Anda memahaminya. Anda dapat memiliki apa pun yang ingin Anda bayangkan jika Anda hanya melihat sesuatu dan berkata, 'itu ajaib.'”

Selain tiga alasan tadi, melansir bosshunting.com, Warren Buffett juga pernah menyebut bahwa para trader bitcoin dan kripto adalah penipu yang bertekad untuk memaksimalkan pertukaran untuk sesuatu tanpa nilai intrinsik. 

Adapun kripto itu sendiri, mereka hanyalah sarana untuk cepat kaya bagi sebagian orang yang juga tidak memahami apa itu kripto.

“Cryptocurrency akan berakhir buruk karena tidak ada yang dihasilkan dari nilai aset,” ujar Warren Buffett.

Sikap Warren Buffett terhadap cryptocurrency seharusnya tidak mengejutkan. Hal ini mengingat jenis perusahaan yang menjadi target investasi Berkshire Hathaway. Mereka umumnya adalah perusahaan dengan risiko gangguan yang rendah dan model bisnis yang jelas, bebas dari komplikasi dan konvolusi. 

Selain itu, Warren Buffett terkenal lewat pernyataannya, yakni jika Anda tidak mau memegang saham selama sepuluh tahun, Anda bahkan tidak boleh berpikir untuk memilikinya selama sepuluh menit. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×