CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Boris Johnson kembali menderita kekalahan terkait Brexit di Parlemen Inggris


Selasa, 10 September 2019 / 17:59 WIB

Boris Johnson kembali menderita kekalahan terkait Brexit di Parlemen Inggris
ILUSTRASI. Boris Johnson


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pertempuran antara Parlemen Inggris dan Perdana Menteri Boris Johnson berlanjut.  Usulan Johnson kembali ditolak Parlemen untuk membawa Inggris keluar Inggris dari Uni Eropa tanpa kesepakatan atau Brexit No Deal.

Senin malam, Perdana Menteri menderita kekalahan setelah kehilangan enam suara dalam pemungutan suara di House of Coommons, setelah upayanya untuk mendapatkan persetujuan untuk Brexit kembali ditolak untuk kedua kalinya.

Baca Juga: Ratu Elizabeth menyetujui Undang-Undang yang memblokir Brexit tanpa kesepakatan

“Pemerintah akan melanjutkan negosiasi dengan kesepakatan sambil bersiap-siap pergi tanpa kesepakatan,” kata Johnson, dilansir dari Bloomberg, Selasa (10/9).

“Saya akan pergi ke pertemuan penting di Brussel pada 17 Oktober 2019, dan tidak peduli berapa banyak perangkat aturan yang diciptakan Parlemen untuk mengikat tangan saya. Maka itu saya akan tetap berusaha untuk mendapatkan kesepakatan karena ini demi kepentingan nasional,” tambahnya.

Kembalinya Johnson setelah reses musim panas yang panjang merupakan bencana. Pekan lalu, dia mendorong keras agar pendukungnya dari Partai Konservatif menyetujui rencana Inggris meninggalkan Uni Eropa (UE) pada 31 Oktober 2019. Bahkan jika itu harus dilakukan tanpa kesepakatan, walaupun akhirnya mereka menolak. Johnson pun kehilangan suara kunci.

Sebagai pembalasan, ia mengusir 21 anggota parlemen dari Partai Konservatif dan meski dia harus tetap menyerah untuk menghentikan lawan-lawannya mengeluarkan undang-undang baru yang melarang Brexit tanpa kesepakatan.

Kekalahan Johson di Parlemen selama seminggu terakhir, mengharuskannya mendapatkan kesepakatan Brexit lebih cepat atau menunda keluarnya Inggris dari UE pada 31 Oktober 2019. Johnson menolak opsi kedua dan tidak akan meminta penundaan lagi kepada anggota parlemen.

Baca Juga: Brexit tanpa kesepakatan akan menimbulkan kerusakan yang sangat besar

Dengan kondisi ini, Perdana Menteri Inggris harus menemukan jalan lain dengan persetujuan hukum atau bekerja keras untuk mendapatkan persetujuan Brexit melalui Parlemen. Dua orang yang mengetahui rencana Johnson mengatakan pemerintah sedang mempertimbangkan opsi yang sebelumnya.


Reporter: Ferrika Sari
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0014 || diagnostic_api_kanan = 0.0013 || diagnostic_web = 0.1574

Close [X]
×