kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Brutal! Enam Jurnalis Palestina Tewas saat Israel Membom Gaza Membabibuta


Selasa, 10 Oktober 2023 / 20:41 WIB
Brutal! Enam Jurnalis Palestina Tewas saat Israel Membom Gaza Membabibuta
ILUSTRASI. Mourners, including colleagues, carry the bodies of Palestinian journalists Mohammed Subh and Saeed al-Taweel in Gaza City Photo: Arafat Barbakh/Reuters)


Sumber: Al Jazeera | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Organisasi kebebasan pers menyatakan bahwa para jurnalis yang memberikan laporan kritis dari Gaza dan Israel kepada dunia tidak seharusnya menjadi target.

Setidaknya ada enam jurnalis Palestina telah tewas dalam beberapa hari terakhir, dalam tengah serangan terus-menerus yang dilakukan tentara pendudukan Israel terhadap wilayah Palestina di Jalur Gaza. 

Jaringan media dan pengawas kebebasan pers menyebutkan wilayah ini telah terkepung oleh tentara pendudukan Israel.

Jurnalis Saeed al-Taweel, editor-in-chief situs web berita Al-Khamsa, dan dua anggota pers lainnya tewas pada hari Selasa (10/10) saat mereka bertugas meliput untuk merekam sebuah gedung yang akan segera dibom oleh Israel di Kota Gaza.

Baca Juga: Amerika, Inggris, Prancis, Italia, Jerman, Bersatu Membantu Israel Lawan Hamas

“Sayangnya, mereka baru saja mengirim pemberitahuan peringatan ke gedung Hiji bahwa gedung itu akan dibom,” kata al-Taweel dalam kata-kata terakhirnya, sebelum mwninggal, seperti yang dikutip dari rekaman yang diperoleh oleh Al Jazeera. "Area ini telah sepenuhnya dievakuasi. Wanita, pria, orang tua, anak-anak semuanya telah melarikan diri dari area itu."

Sementara jurnalis lain Al-Taweel, Mohammed Subh, dan Hisham Alnwajha telah berdiri pada jarak yang aman, ratusan meter dari target yang disebutkan. Namun serangan udara justru mengenai gedung yang berbeda, jauh lebih dekat dengan posisi mereka berlindung.

Adapun agensi berita Palestina WAFA melaporkan seorang jurnalis bernama Alnwajha mengalami luka serius dan dirawat di ruang perawatan intensif di Al-Shifa Medical Complex.

Jurnalis tersebut telah mengenakan rompi anti-peluru dan helm yang dengan jelas mengidentifikasi mereka sebagai anggota pers yang harus dilindungi oleh pihak-pihak yang bertikai dan bukan menjadi sasaran tembak.

Baca Juga: Pejabat Hamas Menyatakan Siap Berdialog dengan Israel Soal Gencatan Senjata

Upacara pemakaman untuk Subh dan al-Taweel diselenggarakan beberapa jam kemudian di sebuah rumah sakit di Kota Gaza.

Sebagai penghormatan atas karya mereka, helm ikonik yang dikenakan oleh pekerja media ditempatkan di atas tubuh mereka, yang ditutupi dengan kain putih.

Dua jurnalis lain, Ibrahim Mohammad Lafi dan Mohammad Jarghoun, tewas ditembak saat melaporkan kejadian pada hari Sabtu (7/10). Hal ini dilaporkan oleh kelompok kebebasan pers Palestina MADA dan Komite Pendukung Jurnalis (JSC), sebuah organisasi nirlaba yang mempromosikan hak media di Timur Tengah.

Lafi adalah seorang fotografer untuk Ain Media, berada di perbatasan Gaza Strip yang dikenal sebagai Beit Hanoon Crossing, atau Erez bagi orang Israel, saat Israel dan Hamas terlibat dalam siklus eskalasi kekerasan baru.

Sementara itu, jurnalis lepas Mohammad el-Salhi tewas ditembak di perbatasan timur kamp pengungsi Bureij di tengah-tengah Gaza Strip, seperti dilaporkan oleh Komite Perlindungan Jurnalis atau Commitee to Protect Journalist (CPJ's) yang berbasis di New York pada hari Sabtu.

Dua fotografer Palestina, Nidal al-Wahidi dari saluran Al-Najah dan Haitham Abdelwahid dari agen Ain Media, dilaporkan hilang sejak hari Sabtu.

Baca Juga: Perang Israel Dorong Harga Komoditas Energi, Cek Rekomendasi Saham Migas dan Batubara

Sementara mengutip laporan MADA, jurnalis Ibrahim Qanan, seorang koresponden untuk saluran Al-Ghad, terluka oleh pecahan logam di kota Khan Younis di selatan Gaza Strip.

Kelompok Palestina itu mengutuk "keteguhan pasukan pendudukan Israel dalam melakukan kejahatan dan serangan yang lebih serius terhadap jurnalis dan outlet media di Palestina."

Sherif Mansour dari CPJ mengajak "semua pihak untuk mengingat bahwa jurnalis adalah warga sipil dan tidak boleh menjadi target." 

"Laporan yang akurat sangat penting selama masa krisis, dan media memiliki peran penting dalam menyampaikan berita dari Gaza dan Israel ke dunia."

CPJ meminta penyelidikan atas kematian el-Salhi.

Sekitar 1.600 orang di kedua belah pihak konflik telah meninggal sejak Hamas, yang memerintah Gaza Strip, melancarkan serangan mendadak ke wilayah Israel pada hari Sabtu.

Baca Juga: AS, Prancis, Jerman, Italia, dan Inggris Kompak Memberi Dukungan Kepada Israel

Serangan udara Israel juga telah menghancurkan rumah Rami al-Sharafi, direktur Radio Zaman, dan Basil Khair al-Din, penyiar Al-Quds Today, lapor MADA. 

Kantor media, termasuk markas besar surat kabar Al-Ayyam di Palestine Tower, Fadel Shanaa Foundation, Shehab Agency, dan Radio Gaza FM juga terkena dampak, kata kelompok itu.

Organisasi ini menyerukan akhir dari "impunitas" yang dinikmati oleh otoritas Israel sebagai "kunci satu-satunya untuk mengakhiri pembunuhan jurnalis dan serangan yang menargetkan kebebasan dan outlet media di Palestina."

Dilaporkan juga bahwa jurnalis telah menjadi target serangan oleh otoritas di Israel.

Menurut CPJ, pada hari Sabtu, kru televisi untuk Sky News Arabia yang dimiliki secara pribadi mengatakan bahwa mereka diserang dan peralatan mereka rusak oleh polisi Israel di kota selatan Ashkelon.

Baca Juga: Investor Memburu Mata Uang Safe Haven Akibat Perang Israel-Hamas

Korresponden saluran itu, Firas Lutfi, mengatakan bahwa polisi Israel mengarahkan senjata ke kepalanya, memaksa dia melepaskan pakaian, menyita ponsel tim, dan memerintahkan mereka meninggalkan area tersebut dengan pengawalan polisi.

Otoritas Israel tidak memberikan tanggapan atas permintaan komentar dari CPJ.

Organisasi ini pada bulan Mei menerbitkan laporan tentang praktik Israel dalam menargetkan jurnalis Palestina.

"Tidak seorang pun pernah didakwa atau bertanggung jawab atas kematian ini," kata organisasi itu.

Pembunuhan koresponden Al Jazeera, Shireen Abu Akleh, pada 11 Mei 2022, merupakan bagian dari "pola mematikan ini selama puluhan tahun," kata mereka.

Dalam 22 tahun terakhir, CPJ telah mendokumentasikan setidaknya 20 pembunuhan jurnalis oleh anggota pasukan Israel.

Baca Juga: Dampak Serangan Hamas, Maskapai Amerika dan Eropa Tunda Penerbangan ke Israel

Komite Melindungi Jurnalis mengatakan pada hari Senin bahwa mereka sangat terganggu oleh laporan bahwa setidaknya enam jurnalis termasuk dalam kalangan warga sipil yang tewas, terluka, atau hilang dalam konflik berkelanjutan antara Israel dan Gaza.

Pada hari Sabtu, dua jurnalis Palestina tewas ditembak saat meliput—Ibrahim Mohammad Lafi, seorang fotografer untuk Ain Media, yang berada di Erez Crossing Gaza Strip menuju Israel, dan Mohammad Jarghoun, seorang reporter dengan Smart Media, yang berada di timur kota Rafah di selatan Gaza Strip, menurut kelompok kebebasan pers Palestina MADA dan Komite Pendukung Jurnalis (JSC), sebuah organisasi nirlaba yang mempromosikan hak media di Timur Tengah.

Selain itu, Ibrahim Qanan, seorang koresponden untuk saluran Al-Ghad, terluka oleh pecahan logam di kota Khan Yunis di selatan Gaza Strip, kata sumber-sumber itu.

Dua fotografer Palestina, Nidal Al-Wahidi dari saluran Al-Najah dan Haitham Abdelwahid dari agen Ain Media, juga dilaporkan hilang sejak hari Sabtu.

Pada hari Sabtu, CPJ melaporkan bahwa jurnalis lepas Mohammad El-Salhi ditembak mati di tengah Gaza Strip.

"Kami sangat prihatin bahwa tiga jurnalis Palestina telah tewas, dua lainnya dinyatakan hilang, dan satu lagi terluka saat melaporkan konflik antara Israel dan Gaza sejak dimulai pada hari Sabtu," kata Sherif Mansour, koordinator program Timur Tengah dan Afrika Utara CPJ. 

"Kami mengajak semua pihak untuk mengingat bahwa jurnalis adalah warga sipil dan tidak boleh menjadi target. Laporan yang akurat sangat penting selama masa krisis, dan media memiliki peran penting dalam membawa berita dari Gaza dan Israel ke dunia."

Israel telah menyatakan perang terhadap Gaza, yang dihuni oleh 2,3 juta penduduk yang diperintah oleh Hamas, sebagai balasan atas serangan mematikan oleh kelompok Islam Palestina tersebut pada hari Sabtu. Sekitar 1.600 orang telah meninggal dalam tiga hari pertempuran ini.

Baca Juga: Pemerintah Berencana Evakuasi WNI di Palestina dan Israel

Pada hari Sabtu, kru televisi dari Sky News Arabia yang dimiliki secara pribadi mengatakan bahwa polisi Israel menyerang mereka di kota selatan Ashkelon, yang menjadi sasaran serangan dari Hamas, dan merusak peralatan mereka. Korresponden saluran itu, Firas Lutfi, mengatakan bahwa polisi Israel mengarahkan senjata ke kepalanya, memaksa dia melepaskan pakaian, menyita ponsel tim, dan memerintahkan mereka meninggalkan area tersebut dengan pengawalan polisi.

Email dari CPJ yang meminta komentar dari juru bicara Pasukan Pertahanan Israel untuk Amerika Utara dan Kepolisian Israel tidak menerima jawaban apa pun.

Organisasi ini pada bulan Mei telah menerbitkan laporan tentang praktik Israel dalam menargetkan jurnalis Palestina.

"Tidak seorang pun pernah didakwa atau bertanggung jawab atas kematian ini," kata organisasi itu.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×