kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bursa Global: Dolar dan Saham Melemah Akibat Ekspektasi Penurunan Suku Bunga


Rabu, 21 Februari 2024 / 04:50 WIB
Bursa Global: Dolar dan Saham Melemah Akibat Ekspektasi Penurunan Suku Bunga
ILUSTRASI. Bursa Global: Dolar dan Saham Melemah Akibat Ekspektasi Penurunan Suku Bunga. REUTERS/Peter Nicholls/File Photo


Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - Optimisme memudar terkait bank sentral yang segera menurunkan suku bunga memukul sentimen pasar global pada Selasa (20/2).

Akibatnya, dolar melemah dan indeks saham global terkontraksi. Indeks STOXX 600 Eropa dan Nikkei Jepang masih sekitar 1% di bawah rekor tertinggi mereka, sementara reli berminggu-minggu di Wall Street terhenti meskipun kinerja luar biasa Walmart mendorong sahamnya ke rekor tertinggi.

Data inflasi AS yang lebih panas dari perkiraan pekan lalu mendorong mundur ekspektasi untuk segera dimulainya siklus pelonggaran Federal Reserve. Sekarang, penurunan suku bunga diperkirakan terjadi pada Juni, menurut survei Reuters terhadap sebagian besar ekonom, yang juga mengibarkan risiko penundaan lebih lanjut dalam penurunan pertama.

Harapan untuk deflasi lebih lanjut bergantung pada pertumbuhan ekonomi di bawah tren, tetapi dasar struktural untuk pandangan itu salah karena tidak banyak kelonggaran dalam ekonomi AS, kata Phillip Colmar, ahli strategi global di MRB Partners di New York.

Baca Juga: Saham AS Turun Tertekan Jelang Laporan Nvidia; Walmart Topang Dow Jones

Indeks dolar (DXY), yang mengukur nilai tukar greenback terhadap enam mata uang lainnya, turun 0,24%, sementara indeks saham global MSCI (MIWD00000PUS) melemah 0,35%.

Indeks STOXX 600 turun 0,10% karena pasar mengabaikan data Bank Sentral Eropa (ECB) yang menunjukkan pertumbuhan tahunan upah negosiasi di seluruh zona euro melambat menjadi 4,5% pada kuartal keempat tahun lalu, turun dari 4,7% pada periode sebelumnya.

ECB telah menunjuk upah sebagai risiko terbesar dalam perang melawan inflasi selama 1,5 tahun. Analisis ECB terhadap kesepakatan gaji menunjukkan pertumbuhan upah akan tetap tinggi tahun ini, sementara jumlah perusahaan yang mengharapkan kenaikan harga kembali meningkat, kata ekonom senior Commerzbank Marco Wagner dalam sebuah catatan.

Di Wall Street, Nasdaq yang sarat teknologi memimpin kerugian karena produsen chip Nvidia (NVDA.O), yang akan melaporkan kinerja keuangan setelah pasar tutup pada Rabu, turun 4,4%. Dow Jones Industrial Average (DJIA) turun 0,17%, S&P 500 turun 0,60%, dan Nasdaq Composite turun 0,92%.

Respon terhadap prospek kenaikan suku bunga dari kelas aset selain obligasi sejauh ini masih samar, tetapi pertumbuhan ekonomi AS dibandingkan dengan tempat lain kemungkinan akan mengubah pergerakan simultan untuk ekspektasi bank sentral, kata Marvin Loh, ahli strategi makro global senior di State Street di Boston.

Baca Juga: AS Kembali Gelontorkan Subsidi ke Produsen Semikonduktor Lokal

Dia menjelaskan, sejak pertengahan Januari, pasar telah memangkas ekspektasi penurunan suku bunga sebesar 60 basis poin untuk Fed, sama untuk Bank of Kanada, 37 basis poin untuk ECB, dan 57 basis poin untuk Bank of England.

"Perubahan di pasar suku bunga AS ini menunjukkan ekonomi yang berjalan dengan cara yang tidak kita lihat di banyak pasar negara maju lainnya. Pada akhirnya, Anda harus mulai melihat lebih banyak pemisahan," kata Loh.

Harga minyak turun lebih dari 1%, dengan kekhawatiran tentang permintaan global mengimbangi dukungan harga dari konflik Israel-Hamas. Harga minyak Brent (LCOc1) ditutup turun $1,22 menjadi $82,34 per barel. Emas naik ke level tertinggi dalam lebih dari sepekan karena dolar mundur. Harga emas berjangka AS (GCcv1) ditutup 0,8% lebih tinggi pada $2.039,80 per ounce.




TERBARU

[X]
×