kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Lapangan Kerja AS Tumbuh Signifikan, Redam Ekspektasi Pemangkasan Suku Bunga


Sabtu, 06 Januari 2024 / 07:13 WIB
Lapangan Kerja AS Tumbuh Signifikan, Redam Ekspektasi Pemangkasan Suku Bunga
ILUSTRASI. A 'Now Hiring' sign sits in the window of Insomnia Cookies in Cambridge, Massachusetts, U.S., February 11, 2019. REUTERS/Brian Snyder


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Pertumbuhan lapangan kerja di Amerika Serikat pada bulan Desember melebihi ekspektasi, sementara upah juga meningkat secara signifikan. Hal ini menimbulkan keraguan terhadap harapan pasar keuangan yang memprediksi Federal Reserve akan memotong suku bunga pada bulan Maret.

Menurut laporan ketenagakerjaan yang dikeluarkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja Departemen Tenaga Kerja AS pada hari Jumat, perusahaan-perusahaan di AS menambahkan 216.000 pekerjaan pada bulan Desember.

Data bulan November direvisi ke bawah, menunjukkan peningkatan pekerjaan sebanyak 173.000, dibandingkan dengan laporan sebelumnya yang menyebutkan 199.000.

Para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penambahan pekerjaan sebanyak 170.000. Pada tahun 2023, ekonomi AS menambahkan 2,7 juta lapangan pekerjaan, mengalami penurunan tajam dari 4,8 juta lapangan kerja yang tercipta pada tahun 2022.

Baca Juga: Pasar Tenaga Kerja AS Tumbuh Signifikan, Ekspektasi Pemangkasan Suku Bunga Melemah

Ini mencerminkan penurunan permintaan tenaga kerja dan kondisi ekonomi yang lebih luas setelah kenaikan suku bunga bank sentral AS sebesar 525 basis poin sejak Maret 2022.

Data tersebut menunjukkan bahwa ekonomi berhasil menghindari resesi pada tahun lalu dan kemungkinan akan terus tumbuh hingga tahun 2024 berkat ketahanan pasar tenaga kerja yang mendukung belanja konsumen. Diperlukan sekitar 100.000 pekerjaan per bulan untuk mengimbangi pertumbuhan populasi usia kerja.

Tingkat pengangguran tetap tidak berubah pada 3,7%, sementara terjadi peningkatan dalam angkatan kerja, sebagian di antaranya terkait dengan peningkatan imigrasi. Tingkat pengangguran naik dari level terendah dalam lima dekade pada bulan April sebesar 3,4%.

Meskipun jumlah pekerja meningkat, inflasi upah tetap tinggi. Penghasilan rata-rata per jam naik 0,4% pada bulan Desember setelah naik 0,4% pada bulan sebelumnya, meningkatkan kenaikan upah tahun-ke-tahun menjadi 4,1% dari 4,0% pada bulan November.

Baca Juga: Dolar AS Merosot Dibayangi Meningkatnya Ekspektasi Penurunan Suku Bunga The Fed

Meskipun demikian, ada potensi risiko di pasar tenaga kerja yang tampaknya kuat. Pertumbuhan lapangan kerja dalam beberapa bulan terakhir cenderung terkonsentrasi di sektor-sektor tertentu, seperti rekreasi, perhotelan, dan layanan kesehatan.

Rekrutmen tenaga kerja oleh pemerintah, khususnya dalam upaya mengembalikan staf pendidikan ke tingkat sebelum pandemi, juga telah mendukung pertumbuhan lapangan kerja.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×