kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   0   0,00%
  • USD/IDR 16.245
  • IDX 7.314   -8,12   -0,11%
  • KOMPAS100 1.146   -0,08   -0,01%
  • LQ45 923   0,02   0,00%
  • ISSI 219   1,20   0,55%
  • IDX30 461   -1,29   -0,28%
  • IDXHIDIV20 553   -2,77   -0,50%
  • IDX80 129   0,20   0,16%
  • IDXV30 130   -1,13   -0,86%
  • IDXQ30 155   -0,81   -0,52%

China Balas Tarif Kendaraan Listrik Uni Eropa Lewat Daging Babi


Selasa, 18 Juni 2024 / 07:32 WIB
China Balas Tarif Kendaraan Listrik Uni Eropa Lewat Daging Babi
ILUSTRASI. China telah membuka penyelidikan anti-dumping terhadap impor daging babi dan produk sampingannya dari Uni Eropa.


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. China telah membuka penyelidikan anti-dumping terhadap impor daging babi dan produk sampingannya dari Uni Eropa.

Ini merupakan sebuah langkah yang tampaknya ditujukan kepada Spanyol, Belanda, dan Denmark, sebagai respons terhadap pembatasan pasokan ekspor kendaraan listrik China di negara tersebut. 

Mengutip Reuters, investigasi yang diumumkan oleh Kementerian Perdagangan China pada Senin (17/6/2024) akan fokus pada daging babi yang ditujukan untuk konsumsi manusia.

Seperti potongan daging utuh segar, dingin, dan beku, serta usus, kandung kemih, dan perut babi. 

Penyelidikan akan dimulai pada 17 Juni 2024.

Menurut Kemendag China, penyelidikan ini dipicu oleh keluhan yang diajukan oleh Asosiasi Peternakan China pada tanggal 6 Juni 2024 atas nama industri daging babi dalam negeri.

Di sisi lain, perusahaan makanan global sangat waspada terhadap tarif balasan dari Tiongkok menyusul pengumuman Komisi Eropa pada tanggal 12 Juni 2024. 

Komisi Eropa mengumumkan bahwa mereka akan mengenakan bea anti-subsidi hingga 38,1% pada mobil impor China mulai bulan Juli 2024.

Baca Juga: China Kecam Uni Eropa, Desak Pembatalan Tarif Mobil Listrik

Informasi saja, Spanyol adalah pemasok utama daging babi ke China. Dan kelompok produsen daging babi Interporc mengatakan mereka akan sepenuhnya bekerja sama dalam penyelidikan yang dilakukan pihak berwenang China.

“Uni Eropa dan China punya banyak waktu untuk mencapai kesepakatan,” kata Interporc dalam sebuah pernyataan.

Produsen daging babi di Eropa bisa tetap mengekspor ke China tanpa tarif selama penyelidikan sedang berlangsung, sambil menunggu keputusan dan pengumuman tarif dari pihak China.

Kementerian Perdagangan China mengatakan bahwa penyelidikan harus selesai pada 17 Juni 2025, tetapi dapat diperpanjang enam bulan lagi jika diperlukan.

Baca Juga: Uni Eropa Kerek Tarif Mobil Listrik China, Produsen Mobil Eropa Resah & Gelisah

Kelompok lobi Dewan Pertanian & Pangan Denmark pada hari Senin memperingatkan bahwa sektor daging babi di negara itu akan terkena dampak yang sangat parah oleh pembatasan penjualan ke China.

Pemasok daging babi dari Amerika Selatan, Amerika Serikat, dan Rusia mungkin termasuk di antara mereka yang memperoleh pangsa pasar jika Beijing membatasi impor dari Uni Eropa.




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×