CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

China dan Korut tingkatkan persenjataan nuklir, pakar: Dunia menjadi lebih berbahaya


Selasa, 16 Juni 2020 / 08:32 WIB
China dan Korut tingkatkan persenjataan nuklir, pakar: Dunia menjadi lebih berbahaya
ILUSTRASI. Percobaan nuklir Korut. KCNA via REUTERS


Sumber: South China Morning Post | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Sebuah laporan yang dirilis Stockholm International Peace Research Institute pada hari Senin (15/6/2020) menunjukkan, China merupakan salah satu dari enam negara yang meningkatkan persenjataan nuklirnya dalam setahun terakhir. Negara ini menambahkan 30 hulu ledak sejak penghitungan 2019.

Sementara, melansir South China Morning Post, lima negara lainnya adalah India, Inggris, Pakistan, Israel, dan Korea Utara. Akan tetapi semuanya meningkat kurang dari 20 hulu ledak.

"China berada di tengah modernisasi dan perluasan arsenal yang signifikan, dan India dan Pakistan juga dianggap meningkatkan ukuran persenjataan nuklir mereka," kata laporan itu.

Baca Juga: Jadi mesin perang menakutkan, kapal selam Prancis siap tembak rudal nuklir

Sementara negara-negara lain di dunia memiliki kekuatan nuklir menyusut gudang senjata nuklir mereka, China dan Korea Utara adalah dua dari enam negara yang meningkatkan cadangan mereka, menurut laporan Senin dari Stockholm International Peace Research Institute.

"China berada di tengah-tengah modernisasi dan perluasan persenjataan yang signifikan. India dan Pakistan juga dianggap meningkatkan ukuran persenjataan nuklir mereka," kata laporan itu.

Baca Juga: Ini 9 negara pemilik 13.400 hulu ledak nuklir, siapa yang paling banyak?

Sementara itu, mengutip South China Morning Post, persediaan hulu ledak global terus mengalami penurunan, terutama karena dua kekuatan nuklir terbesar -AS dan Rusia- telah mengurangi jumlah hulu ledak yang mereka miliki. Penurunan ini sebagian besar karena mereka membongkar senjata-senjata tua.

"Pada saat yang sama, baik AS dan Rusia memiliki program yang luas dan mahal yang sedang berlangsung untuk mengganti dan memodernisasi hulu ledak nuklir, sistem pengiriman rudal dan pesawat, dan fasilitas produksi senjata nuklir mereka," kata laporan itu.

Dikutip dari South China Morning Post, Amerika memiliki 1.750 hulu ledak yang ditempatkan di rudal atau pangkalan dengan pasukan operasional - dan 4.050 hulu ledak cadangan atau pensiunan hulu ledak menunggu untuk dibongkar.

Baca Juga: Uji coba sukses, kapal selam Prancis siap tembak rudal nuklir sejauh 6.000 km

Sedangkan Rusia memiliki 1.570 hulu ledak yang dikerahkan dan 4.805 hulu ledak disimpan atau menunggu untuk dibongkar.

Pada awal 2020, sembilan negara yang terdiri atas AS, Rusia, Inggris, Prancis, China, India, Pakistan, Israel dan Korea Utara, diperkirakan memiliki 13.400 senjata nuklir, 3.720 di antaranya dikerahkan dengan pasukan tugas aktif.

Sekitar 1.800 di antaranya disimpan dalam kondisi siaga tinggi, kata laporan itu.

Baca Juga: Analis: Taktik prajurit serigala China bisa ikut menyeret sekutu AS ke Perang Dingin

Selain nuklir, menurut laporan itu, ancaman seperti senjata kimia dan biologi juga meningkat, membuat dunia lebih berbahaya dari sebelumnya. Laporan itu juga memperingatkan perlombaan senjata di luar angkasa.

Banyak negara adikuasa memandang luar angkasa sebagai medan perang yang memungkinkan, termasuk AS, di mana Presiden AS Donald Trump telah menciptakan Ruang Angkasa sebagai cabang kelima dari militer AS.

Baca Juga: Rudal yang digunakan menyerang Arab Saudi buatan Iran, ini yang dilakukan AS

Zhou Chenming, seorang pakar militer yang berbasis di Beijing, mengatakan perubahan dalam pembangunan militer dunia mengakibatkan keseimbangan yang semakin berbahaya antara perang dan perdamaian.

Baca Juga: PBB: Misil yang digunakan untuk menyerang Arab Saudi berasal dari Iran

"Banyak negara sekarang mengembangkan sistem anti-rudal mereka sendiri yang melindungi negara-negara dari serangan hulu ledak nuklir, tetapi begitu sistem itu dikembangkan, itu akan mengarah pada petualangan militer - beberapa negara mungkin mengambil inisiatif untuk menyerang negara lain - dan membuat dunia lebih berbahaya," kata Zhou kepada South China Morning Post.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×