kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45827,22   1,41   0.17%
  • EMAS1.040.000 1,17%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.01%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Dokter dan perawat di Filipina menyerukan untuk dilakukan lockdown lagi


Sabtu, 01 Agustus 2020 / 17:32 WIB
Dokter dan perawat di Filipina menyerukan untuk dilakukan lockdown lagi
ILUSTRASI. Dokter dan perawat di Filipina menyerukan untuk dilakukan lockdown lagi . REUTERS/Eloisa Lopez 

Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - MANILA. Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada hari Sabtu memerintahkan satuan tugas virus corona untuk mengatasi kekhawatiran lebih dari satu juta dokter dan perawat yang menyerukan untuk menerapkan kembali penguncian ketat setelah terjadi rekor infeksi Covid-19.

Tetapi pemerintah meragukan permintaan petugas kesehatan garis depan untuk menghidupkan kembali penguncian ketat di wilayah padat penduduk dan sekitar ibukota Manila.

Dalam seruan terbesar dari para ahli medis sebanyak 80 kelompok yang mewakili 80.000 dokter dan satu juta perawat, mengatakan Filipina kalah dalam pertarungan melawan COVID-19 dan memperingatkan runtuhnya sistem perawatan kesehatan karena melonjaknya infeksi tanpa kontrol yang lebih ketat.

Baca Juga: AS akan mendatangkan 100 juta dosis vaksin virus corona dari 2 perusahaan ini

"Petugas kesehatan kami kelelahan dengan jumlah pasien yang tampaknya tak berujung yang berbondong-bondong ke rumah sakit kami untuk perawatan darurat dan masuk," kata kelompok itu, yang dipimpin oleh Fakultas Dokter Filipina, dalam sepucuk surat kepada presiden.

"Kami kalah dalam pertarungan melawan COVID-19," katanya.

Petugas kesehatan, termasuk ahli mikrobiologi, penyakit menular dan pakar kesehatan masyarakat, dokter anak dan perawat, menyerukan penutupan dua minggu di Manila hingga pertengahan Agustus. Duterte memerintahkan panel antarlembaga "untuk segera menangani masalah ini," kata istana kepresidenan. 

"Suaramu sudah terdengar," kata juru bicara Duterte Harry Roque dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Produksi minyak anggota OPEC pada Juli melonjak karena pemangkasan sukarela berakhir

Tetapi Menteri Perdagangan Ramon Lopez mengatakan ibu kota dan provinsi-provinsi terdekat tidak dapat mengembalikan kuncian, bahwa orang “perlu mengelola dan hidup dengan virus, yang akan tetap ada di sini,” ujarnya.

Roque mengatakan pemerintah sedang melakukan "tindakan keseimbangan antara kesehatan masyarakat dan kesehatan ekonomi negara." Pada pertengahan Maret, Duterte memberlakukan salah satu penguncian terpanjang dan ketat di ibukota dan provinsi lain untuk memerangi virus.



TERBARU

[X]
×