kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45784,56   -4,98   -0.63%
  • EMAS937.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.36%
  • RD.CAMPURAN -0.47%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Duh, kasus positif corona di Korea Selatan melonjak lagi


Kamis, 28 Mei 2020 / 12:30 WIB
Duh, kasus positif corona di Korea Selatan melonjak lagi

Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Selatan melaporkan 79 kasus virus corona baru pada hari Kamis, terbesar sejak 5 April dan hari ketiga berturut-turut meningkatnya infeksi. Peristiwa ini meningkatkan momok gelombang kedua penyakit di negara tersebut. 

Menteri Kesehatan Park Neung-hoo mengatakan setidaknya 69 kasus selama minggu ini telah dikaitkan dengan sekelompok infeksi di fasilitas logistik yang dioperasikan oleh Coupang Corp, salah satu perusahaan belanja online terbesar di negara itu, di Bucheon, sebelah barat Seoul.

Baca Juga: Boeing bersiap PHK ribuan karyawan akibat pandemi virus corona

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC), kasus-kasus baru membawa total negara itu pada tengah malam pada hari Rabu menjadi 11.344 dengan 269 kematian. Program pengujian Korea Selatan yang kuat awal tahun ini dikreditkan dengan membantu jumlah kematian yang relatif rendah dalam pandemi global.

Kluster gudang tampaknya terkait dengan wabah yang muncul di beberapa klub malam dan bar Seoul pada awal Mei, kata KCDC, dan datang ketika negara itu berupaya untuk melonggarkan aturan jarak sosial, membuka kembali sekolah-sekolah, dan mengendalikan infeksi virus baru.

Tidak seperti banyak negara, Korea Selatan tidak melakukan penguncian ketat untuk melawan virus corona baru, tetapi para pejabat mengatakan jika kasus baru terus meningkat, mereka mungkin mempertimbangkan untuk mengeluarkan pedoman baru.

Para pejabat kesehatan mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka akan melakukan inspeksi di tempat pusat-pusat logistik di seluruh negeri, untuk mengembangkan kebijakan yang lebih baik untuk mencegah wabah di fasilitas tersebut.

Baca Juga: India Hadapi Serangan Hama Belalang Terburuk dalam 30 Tahun

Coupang, yang didukung oleh konglomerat teknologi Jepang SoftBank Group, mengatakan pihaknya menutup fasilitas Bucheon pada hari Senin. Dikatakan pada hari Kamis mereka juga telah menutup fasilitas terpisah di Goyang, di pinggiran kota Seoul, setelah seorang karyawan dinyatakan positif di sana.

"Segera setelah diagnosis karyawan dikonfirmasi, Coupang mengirim pulang dan karyawan yang dikarantina sendiri yang melakukan kontak dengan karyawan," kata perusahaan dalam sebuah pernyataan dikutip dari Reuters.

Penyebaran wabah dan penutupan gudang terjadi ketika Coupang dan perusahaan e-commerce lainnya berjuang untuk mengikuti lonjakan pesanan karena lebih banyak orang memilih untuk berbelanja dari rumah selama wabah coronavirus, meskipun tidak ada penguncian yang ketat.



TERBARU

[X]
×