kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45769,82   10,44   1.37%
  • EMAS915.000 -0,44%
  • RD.SAHAM -0.01%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Boeing bersiap PHK ribuan karyawan akibat pandemi virus corona


Kamis, 28 Mei 2020 / 10:54 WIB
Boeing bersiap PHK ribuan karyawan akibat pandemi virus corona
ILUSTRASI. Logo Boeing. REUTERS/Paulo Whitaker/File Photo GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD

Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Boeing Co mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan memangkas lebih dari 12.000 pekerjaan di AS, termasuk 6.770 PHK karena pembuat pesawat terbesar di Amerika itu terdampak pandemi coronavirus.

Boeing juga mengungkapkan rencananya PHK beberapa ribu karyawan yang tersisa dalam beberapa bulan mendatang tetapi tidak mengatakan di mana itu akan terjadi. Boeing memangkas biaya karena penurunan tajam dalam permintaan pesawat selama pandemi.

Baca Juga: Bisnis makin berantakan, Boeing bakal lakukan PHK besar-besaran

Boeing mengatakan mereka memulai kembali produksi 737 MAX dengan tarif rendah di pabriknya di Renton, Washington. Reuters melaporkan pada bulan April bahwa persetujuan pengaturan untuk MAX tidak diharapkan sampai setidaknya Agustus.

Perusahaan mengumumkan pada bulan April bahwa mereka akan memangkas 10% dari tenaga kerja di seluruh dunia dari 160.000 pada akhir tahun 2020. Boeing mengatakan Rabu 5.520 karyawan AS akan mengambil PHK sukarela, dan juga mengungkapkan pihaknya memberi tahu 6.770 pekerja PHK tidak sukarela.

Baca Juga: Pasar saham loyo, perusahaan investasi Arab Saudi borong saham perusahaan besar AS

Kepala Eksekutif Dave Calhoun mengatakan kepada karyawan dalam sebuah email tentang “dampak pandemi yang menghancurkan pada industri penerbangan berarti pemotongan besar dalam jumlah jet komersial dan layanan yang dibutuhkan pelanggan kami selama beberapa tahun ke depan, yang pada gilirannya berarti lebih sedikit pekerjaan di jalur kami dan di kantor kami. ... Aku berharap ada cara lain. ”

Pada bulan April, Boeing mencatat nol pesanan untuk kedua kalinya tahun ini dan pelanggan membatalkan 108 pesanan untuk 737 MAX, menambah awal terburuknya menjadi satu tahun sejak 1962. Bulan lalu, Boeing mengumpulkan US$ 25 miliar dalam penawaran obligasi yang memungkinkannya untuk menghindari mengambil bantuan pemerintah.




TERBARU

[X]
×