kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ekonomi China Berada dalam Kondisi Sangat Buruk, Apa yang Salah?


Senin, 25 September 2023 / 08:19 WIB
Ekonomi China Berada dalam Kondisi Sangat Buruk, Apa yang Salah?
ILUSTRASI. Setelah 40 tahun mengalami pertumbuhan yang luar biasa, perekonomian China kini berada dalam kondisi yang sangat buruk. REUTERS/Jason Lee


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Ketika perusahaan mengurangi jumlah pekerja, tingkat pengangguran di perkotaan untuk kelompok usia 16 hingga 24 tahun meningkat dua kali lipat selama empat tahun terakhir hingga mencapai rekor 21,3%. 

Sementara itu, terdapat 11,6 juta mahasiswa yang lulus dari perguruan tinggi pada musim panas ini di negara yang sangat kekurangan pekerjaan bergaji tinggi dan kerah putih. 

Presiden Xi Jinping mengatakan kaum muda harus belajar untuk “memakan kepahitan” – sebuah ungkapan Tiongkok yang berarti menurunkan ekspektasi Anda. 

Hal ini merupakan pukulan telak bagi generasi yang percaya bahwa kerja keras akan menghasilkan kesuksesan, dan banyak sekali pemberitaan di media tentang generasi muda yang kecewa dengan kondisi perekonomian China saat ini. 

“Mereka mengatakan masa depan kita akan cerah dan indah,” kata Yin, seorang mahasiswa kedokteran berusia 24 tahun, kepada BBC. “Tapi impian kami telah hancur.”

Baca Juga: Singapura Kini Menjadi Negara dengan Perekonomian Terbebas Sedunia

Penyebab perlambatan ekonomi China

Masih mengutip The Week, perlambatan ekonomi China sebagian merupakan konsekuensi dari kebijakan tiga tahun “zero Covid” yang diterapkan Xi. Penguncian selama berbulan-bulan di Shanghai dan kota-kota lain menghambat produksi, menyebabkan PHK massal, dan menakuti pembeli asing yang bergantung pada produsen Tiongkok untuk memenuhi jalur pasokan. 

Namun banyak permasalahan di negara ini yang terjadi sebelum pandemi melanda. Selama beberapa dekade, China mengalami gelombang pertumbuhan yang diciptakan dengan mempekerjakan masyarakat miskin pedesaan di pabrik-pabrik perkotaan. 

Namun hal ini gagal membangun perekonomian konsumen yang kuat, yang seharusnya dapat mengatasi kelemahan tersebut ketika ekspor melambat dan pabrik-pabrik mulai berpindah ke luar negeri ke negara-negara miskin. 

Pemerintah daerah juga meningkatkan perekonomian dengan membangun gedung pencakar langit, jalan raya, jalur kereta api berkecepatan tinggi, jembatan, dan bandara, 

"Namun keuntungan dari membangun infrastruktur tersebut semakin berkurang,” kata ekonom Harvard, Kenneth Rogoff. 

Pembangunan yang berlebihan telah membuat sebagian wilayah China terbebani dengan “kota hantu” yang tidak berpenghuni serta infrastruktur yang kurang dimanfaatkan.

Salah satu contohnya adalah Guizhou. provinsi termiskin di Tiongkok ini memiliki lebih dari 1.700 jembatan dan 11 bandara, namun dengan tumpukan utang yang menggunung.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×