kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.055.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Ekonomi Korea Utara tumbuh untuk pertama kalinya dalam tiga tahun terakhir


Jumat, 31 Juli 2020 / 12:49 WIB
Ekonomi Korea Utara tumbuh untuk pertama kalinya dalam tiga tahun terakhir
ILUSTRASI. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berpose untuk foto setelah memberikan pistol peringatan 'Paektusan' kepada komanda terkemuka angkatan bersenjata pada 67 tahun 'Hari Kemenangan dalam Perang Pembebasan Tanah Air', yang menandai penandatanganan gencatan sen

Sumber: Reuters | Editor: Titis Nurdiana

KONTAN.CO.ID -SEOUL. Ekonomi Korea Utara yang untuk pertama kalinya tumbuh dalam tiga tahun terakhir. Cuaca yang lebih baik meningkatkan hasil panen, meski sanksi untuk menghentikan ambisi nuklirnya membuat produksi pabrik tetap lemah.

Bank Sentral Korea Selatan, Jumat (31/7)menyebut, produk domestik bruto (PDB) di Korea Utara tahun lalu naik 0,4% secara riil dari tahun sebelumnya ketika ekonomi mengalami kontraksi terbesar dalam 21 tahun, yakni menyusut 4,1%, menyusul  kekeringan dan sanksi nuklir

Korea Utara  berada di bawah sanksi AS sejak tahun 2006 sebagai akibat rudal balistik dan program nuklirnya. Dewan Keamanan AS telah melakukan tindakan keras dalam beberapa tahun terakhir.

"Sanksi belum menjadi lebih sulit sejak akhir 2017 dan kondisi cuaca lebih menguntungkan  membantu meningkatkan output dari sektor pertanian," kata seorang pejabat BOK, seperti dilansirdari Reutes, Jumat (31/7).

Meski begitu, BOK juga menyatakan, terlalu dini untuk mengatakan bahwa ekonomi Korea Utara dalam pemulihan. Ini lantaran volume perdagangan dalam beberapa tahun terakhir tak maksimal akibat sanksi internasional dimulai.

Ekonomi Korea Utara tumbuh 3,9% pada 2016, laju tercepat dalam 17 tahun, tetapi mengalami kontraksi tajam dalam dua tahun berikutnya.

Pemimpin Korea Kim Jong Un berjanji untuk mengalihkan fokus dari pengembangan persenjataan nuklir ke pembangunan ekonomi pada tahun 2018 sebelum mengadakan pertemuan puncak yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Presiden AS Donald Trump. 

Kedua pemimpin telah bertemu tiga kali, tetapi gagal menemukan kompromi atas program senjata nuklir Korut.

Perkiraan untuk data ekonomi Korea Utara oleh BOK dianggap yang paling otoritatif karena negara yang terisolasi tidak mengungkapkan statistik apa pun tentang ekonominya.

Sejak 1991, BOK telah menggunakan angka-angka dari badan intelijen dan data kementerian unifikasi tentang segala hal mulai dari ukuran tanaman padi, aliran air di bendungan hingga lalu lintas di dekat perbatasan untuk membuat perkiraan.

BOK mengatakan output dari pertanian, kehutanan dan perikanan yang menyumbang sekitar seperlima ekonomi Korea Utara, meningkat 1,4% tahun lalu, sementara produksi industri turun 0,9%, menyusul penurunan 12,3% pada 2018.

Namun, volume perdagangan Korea Utara melonjak 14,1% pada 2019, karena ekspor barang-barang yang tidak dikenai sanksi seperti sepatu, topi dan wig meningkat 43%.

Pejabat BOK mengatakan perdagangan Korea Utara diperkirakan akan memburuk secara signifikan tahun ini karena wabah korona membatasi pengiriman ke China, mitra dagang terbesarnya yang menyumbang lebih dari 90% dari total perdagangan Korea Utara.

Pendapatan nasional bruto Korea Utara per kapita adalah 1,408 juta won ($ 1,184.79) pada tahun 2019, sekitar 3,8% dari pendapatan Korea Selatan.

Pada 1950-an, ekonomi yang digerakkan oleh komando Korea Utara mencatat tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 13,7%. Tetapi fokus pada pengeluaran militer pasca Perang Korea, jatuhnya Uni Soviet, dan kelaparan pada pertengahan 1990-an yang menewaskan sekitar dua juta orang, melumpuhkan ekonomi.

 



TERBARU

[X]
×