Elon Musk Bakal Cabut Larangan Twitter Donald Trump

Rabu, 11 Mei 2022 | 09:11 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Elon Musk Bakal Cabut Larangan Twitter Donald Trump

ILUSTRASI. Elon Musk mengatakan dia akan membatalkan larangan Twitter terhadap mantan presiden AS Donald Trump. REUTERS/Rachel Mummey


KONTAN.CO.ID - SAN FRANCISCO. Elon Musk mengatakan dia akan membatalkan larangan Twitter terhadap mantan presiden AS Donald Trump. 

"Saya pikir itu tidak benar untuk melarang Donald Trump. Saya pikir itu kesalahan," kata Musk di sebuah acara Selasa yang diselenggarakan oleh Financial Times. 

Dia menambahkan, “Itu mengasingkan sebagian besar negara dan pada akhirnya tidak mengakibatkan Donald Trump tidak memiliki suara.”

Larangan itu, tambahnya, adalah keputusan yang buruk secara moral, dan sangat bodoh. 

Melansir Financial Times, Twitter telah memblokir akun Trump tak lama setelah gerombolan pendukung Trump menyerbu Gedung Kongres AS pada 6 Januari 2021, dengan alasan “risiko hasutan kekerasan lebih lanjut”.

Musk - salah satu pengguna Twitter paling produktif, dengan lebih dari 90 juta pengikut - telah setuju untuk membeli perusahaan media sosial itu dengan harga sekitar US$ 44 miliar, dengan alasan bahwa situs tersebut harus menjadi tuan rumah kebebasan berbicara dan berfungsi sebagai "alun-alun kota de facto". 

Baca Juga: Elon Musk: Tesla Buka Kesempatan Akuisisi Perusahaan Pertambangan

Dia secara luas mengkritik keputusan moderasi konten Twitter, dengan alasan bahwa larangan permanen perusahaan untuk akun yang melanggar aturan seharusnya merupakan penghapusan sementara, agar tidak menekan penggunaan situs tersebut dalam jangka panjang.

Apa yang dikatakan Elon Musk tentang Twitter

Keputusan Musk untuk mencabut larangan Trump tidak hanya akan membatalkan salah satu keputusan perusahaan yang paling signifikan dan diperdebatkan secara luas di bidang teknologi Amerika. 

Hal itu juga bisa mengembalikan megafon mantan presiden yang telah dia gunakan selama bertahun-tahun untuk menarik perhatian dunia -dan meneriaki musuh-musuhnya- pada saat dia meningkatkan sekutu selama pemilihan paruh waktu 2022 dan bersiap untuk pemilihan presiden yang diharapkan pada 2024.

Baca Juga: Lagi Harta Elon Musk Menguap Rp 271 Triliun dalam Sehari, Bezos dan Arnault Berapa?

Twitter menolak berkomentar mengenai hal ini.

Sementara itu, mengutip New York Times, Derrick Johnson, presiden N.A.A.C.P., mengatakan bahwa kebebasan berbicara secara online harus disertai dengan pagar pembatas.

"Tn. Musk: Kebebasan berbicara itu luar biasa, ujaran kebencian tidak dapat diterima,” katanya. “Jangan biarkan 45 orang kembali ke peron. Jangan biarkan Twitter menjadi cawan petri untuk ujaran kebencian atau kebohongan yang merusak demokrasi kita.”

Akan tetapi, Jack Dorsey, pendiri dan anggota dewan Twitter, menuliskan tweet bahwa penangguhan permanen pengguna individu “adalah kegagalan” perusahaan dan sebagian besar “tidak berfungsi.” 

Dorsey, yang merupakan kepala eksekutif Twitter ketika Trump dilarang, mengatakan tahun lalu bahwa melarang presiden adalah keputusan yang tepat untuk perusahaan. Namun dia meralatnya pada hari Selasa dengan menyebutnya sebagai sebuah "keputusan bisnis".

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru