kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.175
  • SUN95,28 0,00%
  • EMAS663.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.08%
  • RD.CAMPURAN 0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.06%

Google mengantongi persetujuan AS menerapkan sensor gerak tangan berbasis radar

Rabu, 02 Januari 2019 / 06:50 WIB

Google mengantongi persetujuan AS menerapkan sensor gerak tangan berbasis radar
ILUSTRASI. Logo Google

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Unit Google Alphabet Inc. mengantongi persetujuan dari regulator A.S. untuk menyebarkan perangkat penginderaan gerak berbasis radar yang dikenal sebagai Project Soli.

Komisi Komunikasi Federal (FCC) mengatakan Senin malam bahwa mereka akan memberikan Google keleluasaan mengoperasikan sensor Soli pada tingkat daya yang lebih tinggi daripada yang diizinkan saat ini. FCC mengatakan sensor tersebut juga dapat dioperasikan di atas pesawat.


FCC mengatakan keputusan itu "akan melayani kepentingan publik dengan menyediakan fitur kontrol perangkat inovatif menggunakan teknologi gesture tangan tanpa sentuhan."

Seorang juru bicara Google tidak segera berkomentar pada hari Selasa.

FCC mengatakan, sensor Soli menangkap gerakan dalam ruang tiga dimensi menggunakan sinar radar untuk memungkinkan kontrol tanpa sentuh dari fungsi atau fitur yang dapat menguntungkan pengguna dengan gangguan mobilitas atau gangguan bicara.

Google mengatakan sensor tersebut memungkinkan pengguna menekan tombol tak terlihat antara ibu jari dan jari telunjuk atau pemutar virtual yang berputar dengan menggosok ibu jari ke jari telunjuk.

Google mengklaim, meskipun kontrol ini virtual, interaksinya terasa fisik dan responsif karena umpan balik dihasilkan oleh sensasi haptik dari sentuhan jari.

Google mengatakan, alat virtual ini dapat mendekati ketepatan gerakan tangan manusia alami dan sensor dapat tertanam di perangkat yang dapat dikenakan, ponsel, komputer, dan kendaraan.

Pada bulan Maret, Google meminta FCC mengizinkan radar pengindera gerak interaktif jarak pendeknya beroperasi pada pita frekuensi 57 GHz - 64 GHz pada tingkat daya yang konsisten dengan standar Institut Standar Telekomunikasi Eropa.

Facebook Inc mengemukakan kekhawatiran bahwa sensor Soli yang beroperasi di pita spektrum pada tingkat daya yang lebih tinggi mungkin bermasalah ketika berdampingan dengan teknologi lain.

Setelah diskusi, Google dan Facebook bersama-sama mengatakan kepada FCC pada bulan September bahwa mereka sepakat sensor dapat beroperasi pada level daya yang lebih tinggi dari yang diizinkan tanpa gangguan, tetapi pada level yang lebih rendah dari yang sebelumnya diusulkan oleh Google.

Perangkat Soli dapat dioperasikan di atas pesawat tetapi harus tetap mematuhi aturan Administrasi Penerbangan Federal yang mengatur perangkat elektronik portabel.

Sumber : Reuters
Editor: Hasbi Maulana

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0010 || diagnostic_api_kanan = 0.0426 || diagnostic_web = 0.3550

Close [X]
×