Hadapi Rusia, Jerman akan Mengirim Senjata Berat ke Ukraina

Jumat, 06 Mei 2022 | 20:30 WIB Sumber: Reuters
Hadapi Rusia, Jerman akan Mengirim Senjata Berat ke Ukraina

ILUSTRASI. Jerman akan mengirim tujuh howitzer ke Ukraina dalam pembalikan kebijakan lebih lanjut


KONTAN.CO.ID -  SLIAC. Jerman akan mengirimkan tujuh howitzer self-propelled ke Ukraina, Menteri Pertahanan Jerman, Christine Lambrecht, mengatakan pada hari Jumat.

Pengiriman howitzer, di atas lima sistem artileri yang telah dijanjikan Belanda, adalah tanda lain dari Berlin yang mengindahkan tekanan di dalam dan luar negeri untuk membantu Ukraina menangkis invasi Rusia.

Senjata-senjata berat itu akan keluar dari gudang Bundeswehr dan dikirimkan segera setelah mereka keluar dari perawatan selama beberapa minggu ke depan, Lambrecht dan kepala pertahanannya, jenderal Eberhard Zorn, mengatakan kepada wartawan di kota Sliac, Slovakia.

Baca Juga: Pasukan Rusia Dilaporkan Hampir Kuasai Kota Severodonetsk, Ukraina

"Kita harus menghadapi agresi Rusia, kita harus mendukung Ukraina dalam pertarungan ini, dalam perang ini," kata Menteri Pertahanan Belanda Kajsa Ollongren pada konferensi pers bersama dengan Lambrecht.

Kyiv telah meminta 12 howitzer dan pelatihan cepat untuk segera menyebarkan senjata di medan perang, kata Ollongren di pangkalan udara Sliac, di mana Jerman dan Belanda telah menyiapkan baterai pertahanan rudal Patriot sejak Rusia menginvasi Ukraina.

Pelatihan kelompok pertama dari sekitar 20 tentara Ukraina di howitzer Panzerhaubitze 2000 diperkirakan akan dimulai minggu depan di kota Idar-Oberstein, Jerman, kata Zorn. Para prajurit ini memiliki pengalaman dalam mengoperasikan howitzer buatan Soviet.

Permohonan Ukraina untuk senjata berat telah meningkat sejak Moskow telah mengalihkan senjata paling sengitnya ke timur dan selatan negara itu, setelah gagal merebut ibu kota Kyiv.

Baca Juga: Menegangkan! 18 Pesawat Tempur China Kembali Masuk Zona Pertahanan Udara Taiwan

Berlin juga akan memasok paket amunisi awal untuk howitzer yang dibangun oleh perusahaan pertahanan Jerman KMW, kata Zorn, dengan pembelian amunisi lebih lanjut akan ditangani langsung antara Kyiv dan industri.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru