kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,11   13,32   1.50%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Ditutup Menguat Tipis Usai Iran Meremehkan Laporan Serangan Israel


Sabtu, 20 April 2024 / 06:44 WIB
Harga Minyak Ditutup Menguat Tipis Usai Iran Meremehkan Laporan Serangan Israel
ILUSTRASI. Harga minyak ditutup sedikit menguat di akhir pekan ini, walau tetap mencatat penurunan mingguan


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak ditutup sedikit menguat di akhir pekan ini, walau tetap mencatat penurunan mingguan, setelah Iran mengecilkan laporan serangan Israel di wilayahnya. Ini menjadi tanda bahwa eskalasi permusuhan di Timur Tengah mungkin dapat dihindari.

Jumat (19/4), harga minyak mentah jenis Brent untuk kontrak pengiriman Juni 2024 ditutup naik 18 sen atau 0,21% menjadi US$ 87,29 per barel.

Di sisi lain, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman Mei 2024 ditutup naik 41 sen atau 0,5% ke US$ 83,14 per barel. Di sisi lain, harga WTI untuk kontrak pengiriman Juni 2024 ditutup naik 12 sen ke US$ 82,22 per barel.

Kedua harga minyak acuan tersebut melonjak lebih dari US$ 3 per barel di awal sesi setelah ledakan terdengar di kota Isfahan di Iran, yang oleh sumber digambarkan sebagai serangan Israel. Namun, kemajuan tersebut terhenti setelah Teheran mengecilkan insiden tersebut dan mengatakan pihaknya tidak berencana untuk membalas.

"Itu hanyalah sebuah pertunjukan besar, sehingga pasar mengempis secepat lonjakannya," kata Tim Snyder, Ekonom di Matador Economics.

Baca Juga: Eskalasi Konflik di Timur Tengah Mengerek Harga Komoditas Energi

Investor telah memantau dengan cermat respons Israel terhadap serangan drone dan rudal Iran pada 13 April yang merupakan respons terhadap dugaan serangan udara Israel pada 1 April yang menghancurkan sebuah bangunan di kompleks kedutaan Iran di Damaskus.

Sementara itu, anggota parlemen AS telah menambahkan sanksi terhadap ekspor minyak Iran ke dalam paket bantuan Ukraina yang tertunda setelah serangan Teheran terhadap Israel akhir pekan lalu.

Iran adalah produsen minyak terbesar ketiga di Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), menurut data Reuters.

IMF memperkirakan OPEC+ akan mulai meningkatkan produksi minyak mulai bulan Juli, media melaporkan pada hari Jumat.

Anggota OPEC+, yang dipimpin oleh Arab Saudi dan Rusia, bulan lalu sepakat untuk memperpanjang pengurangan produksi sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari (bpd) hingga akhir Juni. Hal ini telah membantu menjaga harga minyak tetap tinggi.

Karena premi risiko minyak secara bertahap mulai berkurang, harga minyak telah turun sekitar 3% sejak hari Senin. Kedua benchmark tersebut membukukan koreksi mingguan terbesar sejak Februari.

Namun investor tidak mengesampingkan kemungkinan ketegangan di Timur Tengah akan mengganggu pasokan.

Analis dari Goldman Sachs dan Commerzbank pun menaikkan perkiraan harga minyak mentah Brent pada hari Jumat, dengan mempertimbangkan ketegangan geopolitik serta prospek peningkatan permintaan dan terbatasnya pasokan oleh OPEC dan sekutunya (OPEC+).

Baca Juga: Wall Street Ditutup Bervariasi: Nasdaq dan S&P Anjlok Terseret Saham Netflix

“Permintaan minyak tumbuh pada kecepatan yang sehat, dan pasokan harus dibatasi karena perpanjangan pengurangan produksi sukarela OPEC+,” kata analis UBS Giovanni Staunovo.

Perusahaan-perusahaan energi AS minggu ini menambah rig minyak dan gas alam untuk pertama kalinya dalam lima minggu, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes dalam laporannya yang diikuti dengan cermat pada hari Jumat.

Jumlah rig minyak dan gas, yang merupakan indikator awal produksi di masa depan, naik 2 rig menjadi 619 rig dalam minggu yang berakhir tanggal 19 April.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×