kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Makin Membara di Tengah Risiko Pasokan Meningkat


Senin, 18 Maret 2024 / 11:57 WIB
Harga Minyak Makin Membara di Tengah Risiko Pasokan Meningkat
ILUSTRASI. harga minyak mentah acuan sama-sama menguat


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. Harga minyak mentah naik di perdagangan sesi Asia pada awal pekan ini dan melanjutkan kenaikan dari minggu lalu. Di mana, pekan lalu harga minyak naik hampir 4% di tengah pandangan bahwa pasokan semakin ketat. 

Senin (18/3) pukul 11.30 WIB, harga minyak mentah jenis Brent untuk kontrak pengiriman Mei 2024 naik 32 sen, atau 0,4% ke US$ 85,66 per barel. 

Sejalan, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman April 2024 naik 40 sen, atau 0,5% ke US$ 81,44 per barel. Sedangkan, kntrak WTI untuk pengiriman bulan Mei 2024 yang lebih aktif naik 37 sen, atau 0,5%, ke US$ 80,95 per barel.

“Serangan terhadap kilang-kilang Rusia menambah premi risiko sebesar US$ 2 - US$ 3 per barel pada minyak mentah pada minggu lalu, dan hal ini tetap terjadi saat kita memulai minggu ini dengan lebih banyak serangan pada akhir pekan,” kata Vandana Hari, pendiri penyedia analisis pasar minyak Vanda Insights.

Namun untuk pergerakan naik atau turun substansial berikutnya, minyak mentah akan menunggu sinyal baru, tambah Hari.

Baca Juga: Harga Minyak Stabil Pada Perdagangan Senin (18/3) Pagi

Pada hari Sabtu, salah satu serangan memicu kebakaran singkat di kilang Slavyansk di Kasnodar, yang memproses 8,5 juta metrik ton minyak mentah per tahun, atau 170.000 barel per hari.

Analisis Reuters menemukan bahwa serangan tersebut telah menghabiskan sekitar 7% kapasitas penyulingan Rusia pada kuartal pertama. Kompleks penyulingan memproses dan mengekspor varietas minyak mentah ke beberapa pasar termasuk Tiongkok dan India.

Di Timur Tengah, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengkonfirmasi pada hari Minggu bahwa ia akan melanjutkan rencana untuk memasuki daerah kantong Rafah di Gaza, tempat lebih dari 1 juta pengungsi berlindung.

Langkah tersebut menentang tekanan dari sekutu Israel. Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan langkah Israel akan membuat perdamaian regional “sangat sulit” tercapai.

Minggu ini, investor mengamati hasil pertemuan dua hari Federal Reserve yang berakhir pada hari Rabu (20/3). Hal ini akan memberikan kejelasan lebih lanjut mengenai waktu penurunan suku bunga, tulis Tony Sycamore, analis pasar IG, dalam sebuah catatan.

The Fed kemungkinan akan mempertahankan suku bunga pada bulan ini. Sementara, kemungkinan penurunan suku bunga pada pertemuan bulan Juni “sekarang seperti lemparan koin,” kata Sycamore.

Suku bunga yang lebih rendah akan merangsang permintaan di AS, konsumen minyak terbesar di dunia, sehingga mendukung harga minyak.

Kedua kontrak minyak acuan membukukan kenaikan minggu lalu meskipun terjadi penurunan pada hari Jumat. Minyak berada dalam kisaran terbatas selama sebagian besar bulan lalu, namun pada hari Kamis laporan permintaan bullish dari Badan Energi Internasional (IEA) membuat harga naik ke level tertinggi sejak November.

Baca Juga: Harga Emas Tergelincir Penguatan Dolar AS, Pertemuan Bank Sentral Jadi Fokus

Badan tersebut, yang mewakili negara-negara industri, telah memperkuat perkiraan permintaannya untuk keempat kalinya sejak November ketika serangan Houthi di Laut Merah mendorong perusahaan minyak mentah dan bahan bakar untuk mengalihkan perhatian, sehingga mengurangi ketersediaan minyak bagi pengguna. 

Untuk pertama kalinya, IEA juga memperkirakan akan terjadi sedikit defisit pasokan pada tahun ini, bukannya surplus.

Permintaan bahan bakar AS juga mendukung harga karena kilang-kilang menyelesaikan beberapa proyek.

Pada penutupan hari Jumat, kontrak berjangka Brent dan WTI masing-masing naik 11% dan 13% pada tahun 2024.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×