Harta karun mineral Afganistan senilai hingga US$ 3 triliun diincar banyak negara

Kamis, 19 Agustus 2021 | 22:07 WIB Sumber: Kompas TV
Harta karun mineral Afganistan senilai hingga US$ 3 triliun diincar banyak negara

ILUSTRASI. Inilah harta karun mineral Afghanistan senilai US$ 1 triliun - US$ 3 triliun yang diincar banyak negara (Sumber:Deutsche Welle)


Sebagai produsen hampir setengah dari barang-barang industri dunia, China kewalahan dengan permintaan global untuk komoditas.

Beijing, yang saat ini pun sudah menjadi investor asing terbesar di Afghanistan, tampaknya akan memimpin perlombaan untuk membantu Afghanistan membangun sistem pertambangan yang efisien. Ini, untuk memenuhi kebutuhan mineral China yang tak pernah ada cukupnya.

“Kendali Taliban atas Afghanistan datang pada puncak krisis pasokan mineral untuk masa mendatang dan China membutuhkannya,” kata Michael Tanchum, seorang rekan senior di Institut Austria untuk Kebijakan Eropa dan Keamanan. Ia menjelaskan kepada Deutsche Welle, "China sudah pasang kuda-kuda di Afghanistan untuk menambang mineral."

Baca Juga: 3 Sebab Taliban tak terkalahkan di Afganistan

Salah satu raksasa pertambangan raksasa Asia asal China, Metallurgical Corporation of China (MCC), memiliki perjanjian sewa 30 tahun untuk menambang tembaga di provinsi Logar yang tandus di Afghanistan.

Tentara Nasional Afganistan

Beberapa analis, bagaimanapun, mempertanyakan apakah Taliban punya kompetensi dan kemauan untuk mengeksploitasi sumber daya alam negara. Mengingat, pendapatan yang mereka hasilkan selama ini, sebagian adalah dari perdagangan narkoba.

“Sumber daya ini ada di bumi pada tahun 90-an juga dan mereka [Taliban] tidak dapat mengekstraknya,” Hans-Jakob Schindler, Direktur Senior di Proyek Kontra Ekstremisme, mengatakan kepada DW.

"Kita harus tetap sangat skeptis terhadap kemampuan mereka untuk menumbuhkan ekonomi Afghanistan atau bahkan minat mereka untuk melakukannya."

Editor: Noverius Laoli

Terbaru