kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45787,20   0,76   0.10%
  • EMAS1.012.000 0,40%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Hong Kong dan Singapura mengumumkan rencana kebijakan travel bubble


Kamis, 15 Oktober 2020 / 14:42 WIB
Hong Kong dan Singapura mengumumkan rencana kebijakan travel bubble
ILUSTRASI. Bandara Changi. REUTERS/Edgar Su


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - HONG KONG / SINGAPURA. Hong Kong dan Singapura akan membuat travel bubble, kedua kota itu mengumumkan pada hari Kamis, ketika mereka membangun kembali jalur perjalanan ke luar negeri dan mengangkat rintangan karantina bagi orang asing yang berkunjung.

Sekretaris Perdagangan Hong Kong Edward Yau dan Menteri Transportasi Singapura Ong Ye Kung mengatakan para pelancong di bawah skema tersebut perlu mendapatkan hasil tes COVID-19 negatif dan melakukan perjalanan dengan penerbangan khusus.

Rincian lebih lanjut, termasuk tanggal peluncuran, akan disempurnakan dalam beberapa minggu mendatang, kata mereka.

“Ini adalah langkah maju yang aman, hati-hati, tetapi signifikan untuk menghidupkan kembali perjalanan udara, dan memberikan model untuk kolaborasi masa depan dengan bagian lain dunia,” kata Ong dari Singapura.

Untuk Hong Kong, yang telah melarang non-penduduk sejak Maret, kesepakatan dengan Singapura adalah dimulainya kembali hubungan perjalanan pertama dengan kota lain. Wisatawan dari daratan Cina dan tetangga Makau masih menghadapi 14 hari karantina.

Baca Juga: Muncul kasus corona, Pemerintah Qingdao di China copot kepala Komisi Kesehatan

Singapura telah mengumumkan pakta tentang bisnis penting dan perjalanan resmi dari Cina, Indonesia, Jepang, Malaysia, Korea Selatan, dan dibuka secara sepihak untuk pengunjung umum dari Brunei, Selandia Baru, Vietnam dan sebagian besar Australia.

Minggu ini, Singapura mengurangi karantina menjadi hanya tujuh hari untuk pelancong dari Hong Kong, dari 14 hari sebelumnya. Itu telah menempatkan kota itu dalam daftar tempat-tempat berisiko rendah.

Perjalanan internasional di Asia telah runtuh selama pandemi karena penutupan perbatasan, dengan jumlah penumpang turun 97% pada Agustus, kata Association of Asia Pacific Airlines.

Menyusul berita tersebut, saham maskapai penerbangan Hong Kong Cathay Pacific melonjak lebih dari 7 persen dalam perdagangan sore.

Infeksi virus korona harian Hong Kong telah turun sebagian besar menjadi satu digit sejak Agustus dan telah mengurangi beberapa pembatasan jarak sosial. Singapura juga mengalami kasus harian turun di bawah 10.

Selanjutnya: Peringatan WHO: Kasus kematian akibat TBC bisa naik drastis di tahun mendatang

 

 




TERBARU

[X]
×