kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ilmuwan Memperkirakan Waktu Kepunahan Manusia, Kapan Bakal Terjadi?


Rabu, 27 September 2023 / 08:34 WIB
Ilmuwan Memperkirakan Waktu Kepunahan Manusia, Kapan Bakal Terjadi?
ILUSTRASI. Menurut riset terbaru, kepunahan massal berikutnya mungkin disebabkan oleh panas yang ekstrem. REUTERS/Bridget Bennett


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature Geoscience, kepunahan massal berikutnya mungkin disebabkan oleh panas yang ekstrem. Dan manusia mungkin menjadi salah satu korbannya.

Melansir Newsweek, model iklim superkomputer telah menemukan bahwa dalam 250 juta tahun ke depan, hampir semua mamalia mungkin punah karena suhu bumi memanas hingga ke tingkat yang tidak dapat bertahan hidup. Hal ini diperburuk oleh perkiraan benua super baru yang akan terbentuk di dekat khatulistiwa.

Manusia juga berada dalam garis bahaya dalam skenario kepunahan ini. Namun, dijelaskan lebih jauh, manusia lebih mungkin bertahan hidup dibandingkan spesies lain karena kemajuan teknologi kita.

“Jika kita hanya melihat kemampuan alami manusia untuk bertahan hidup dalam cuaca panas yang ekstrim (tidak ada teknologi yang diperbolehkan) maka ada beberapa ambang batas tekanan panas yang tidak dapat dilewati secara umum,” jelas Alexander Farnsworth, penulis utama makalah tersebut dan rekan peneliti senior di The University of Bristol di Inggris, mengatakan kepada Newsweek.

Menurut hasil studi tersebut, paparan suhu bola basah (yang memperhitungkan panas dan kelembapan) di atas 35 derajat C [95 derajat F] (ini bisa lebih rendah pada 32 derajat C [89,6 F] menurut penelitian terbaru) selama lebih dari enam jam akan berakibat fatal. Hal ini bahkan mempertimbangkan ketidakaktifan total, naungan penuh, tidak adanya pakaian, dan air minum sepuasnya. 

Baca Juga: Salju Abadi di Puncak Jaya Papua Terancam Punah, Ini Dampaknya Menurut BMKG

Demikian pula, suhu bola kering (yang Anda ukur dengan termometer) di atas 40 derajat C [104 F] dan kelembapan rendah untuk jangka waktu yang lama juga sama mematikan.

“Jika kita mempertimbangkan teknologi, kita dapat bertahan hidup berkat pembangunan tempat penampungan yang ramah lingkungan dan dilengkapi AC. Namun kita mungkin harus membangun fasilitas lain untuk menampung produksi pangan juga,” katanya.

Suhu ekstrem ini —mungkin antara 104 hingga 158 derajat F— diperkirakan terjadi karena peningkatan karbon dioksida di atmosfer, sebagian besar akibat aktivitas tektonik yang memicu letusan gunung berapi, serta karena matahari sendiri yang memproduksi sekitar 2,5 persen lebih banyak radiasi karbon dioksida.

“Dalam penelitian kami, hasil riset menunjukkan bahwa suhu global bisa menjadi sekitar 10-15 derajat Celcius [18-27 F] lebih hangat dibandingkan saat ini," kata Farnsworth.

Para penulis memperkirakan bahwa masalah panas ini akan menjadi masalah besar setelah benua super berikutnya – Pangea Ultima – terbentuk. Antara 8 dan 16 persen lahan akan dapat dihuni oleh mamalia. Pasalnya, benua tersebut akan terletak di sekitar ekuator bumi yang cuacanya paling panas, serta CO2 yang dibuang oleh aktivitas tektonik akibat pergeseran benua.

Baca Juga: Apa Dampak Pemanasan Global? Ketahui Cara Mencegahnya

Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa ada tiga faktor utama yang mendorong terjadinya kondisi iklim ekstrem yang akan menjadikan bumi tidak ramah lingkungan dalam 250 juta tahun mendatang. 

"[Pertama,] tanpa mengubah konsentrasi karbon dioksida di atmosfer (yang dijaga pada tingkat sebelum revolusi industri) dan kecerahan matahari (yaitu jumlah energi yang dipancarkan matahari) juga pada tingkat saat ini dan hanya dengan mengubah letak benua dan menatanya kembali menjadi benua super, riset menunjukkan bahwa hal ini saja telah meningkatkan suhu permukaan daratan secara signifikan, terutama disebabkan oleh sebagian besar daratan permukaannya berada di daerah tropis sekarang," jelas Farnsworth.

Kedua, matahari menjadi sekitar 2,5 persen lebih terang dalam 250 juta tahun, menambah lebih banyak energi yang masuk ke bumi dan semakin memanaskan dunia. 

Ketiga, kumpulan tektonik benua super ini menciptakan lebih banyak pelepasan gas vulkanik yang dilepaskan ke atmosfer.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×