kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45868,39   -1,11   -0.13%
  • EMAS947.000 1,07%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

India berencana membangun pembangkit listrik tenaga batubara


Senin, 19 April 2021 / 13:41 WIB
India berencana membangun pembangkit listrik tenaga batubara
ILUSTRASI. Ilustrasi batubara di India. ;Sumber foto : www.oneindia.com


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI. India kemungkinan berencana membangun pembangkit listrik tenaga batubara baru karena menghasilkan tenaga termurah seperti yang terdapat dalam draf dokumen kebijakan kelistrikan yang dilihat oleh Reuters. Kemungkinan tersebut terjadi meskipun ada seruan dari para pencinta lingkungan untuk mencegah penggunaan batubara.

Aktivis lingkungan telah lama menentang India untuk menambah kapasitas pembangkit listrik baru berbahan bakar batubara. Harga energi matahari dan angin turun ke rekor terendah, yang akan membantu emisi gas rumah kaca terbesar ketiga di dunia tersebut mengurangi emisi.

Utusan Khusus Presiden AS untuk Iklim John Kerry mengatakan India telah menyelesaikan pekerjaan di bidang iklim dan mendorong kurva, saat ia memulai pembicaraan dengan para pemimpin pemerintah yang bertujuan untuk mengurangi emisi karbon lebih cepat untuk memperlambat pemanasan global.

Namun, draf Kebijakan Listrik Nasional (NEP) 2021 yang terdiri dari 28 halaman itu menunjukkan India dapat menambah kapasitas pembakaran batubara baru, meskipun ada rekomendasi terkait standar teknologi yang lebih ketat untuk mengurangi polusi.

Baca Juga: Satu dari tiga orang yang dites di Ibu Kota India positif Covid-19

"Sementara India berkomitmen untuk menambah kapasitas pembangkit lebih melalui sumber non-fosil, kapasitas pembangkit berbasis batubara mungkin masih diperlukan untuk ditambahkan di negara karena terus menjadi sumber pembangkit termurah," seperti tertulis dalam draf NEP 2021, dikutip Reuters.

NTPC Ltd (NTPC.NS) sebagai produsen listrik utama India mengatakan pada bulan September pihaknya tidak akan memperoleh tanah untuk proyek-proyek baru berbahan bakar batubara. Perusahaan swasta dan banyak yang dijalankan oleh negara bagian di seluruh negeri tidak berinvestasi dalam pembangkit listrik tenaga batubara baru selama bertahun-tahun dengan mengatakan bahwa mereka tidak layak secara ekonomi.

Sumber Reuters mengatakan panel pemerintah yang terdiri dari berbagai pakar dan pejabat sektor listrik akan membahas draf tersebut dan dapat membuat perubahan sebelum meminta persetujuan kabinet.

Rancangan dokumen tersebut juga mengusulkan perdagangan energi terbarukan di pasar sehari-hari, menciptakan tarif terpisah untuk stasiun pengisian kendaraan listrik dan privatisasi perusahaan distribusi listrik.

NEP 2021 merupakan bagian dari upaya pertama India untuk merevisi kebijakan kelistrikannya yang diberlakukan pada tahun 2005.

Para ahli mengatakan pentahapan sumber energi terbarukan dan penghentian sumber konvensional seperti batubara dan gas alam dapat dengan cepat menyebabkan ketidakstabilan di jaringan listrik, berpotensi menyebabkan pemadaman listrik.

Baca Juga: Ilmuwan Inggris menginfeksi kembali orang yang pernah terjangkit corona, untuk apa?

Oleh karena itu, mereka menyarankan penggunaan yang fleksibel dari tenaga berbahan bakar batubara dan berbahan bakar gas alam untuk memastikan stabilitas jaringan di tahun-tahun mendatang. Rancangan kebijakan tersebut mencantumkan mempromosikan tenaga bersih sebagai tujuan utamanya.

Kebijakan tersebut juga merekomendasikan kompensasi pembangkit listrik berbahan bakar gas untuk beroperasi pada efisiensi yang lebih rendah untuk memastikan stabilitas jaringan, dan untuk mengalami keausan yang lebih tinggi karena fluktuasi dalam pembangkitan.

Selanjutnya: Kasus corona Indonesia tembus 1,6 juta, kenali lagi gejala termasuk dari varian baru

 




TERBARU

[X]
×