kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.016,36   10,57   1.05%
  • EMAS980.000 -0,81%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Inflasi Melonjak, Pejabat The Fed: Kenaikan Suku Bunga Sangat Dekat


Sabtu, 15 Januari 2022 / 06:06 WIB
Inflasi Melonjak, Pejabat The Fed: Kenaikan Suku Bunga Sangat Dekat
ILUSTRASI. Gedung Federal Reserve. REUTERS/Leah Millis


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Para gubernur bank sentral Amerika Serikat memperjelas kemungkinan mereka untuk mulai menaikkan suku bunga pada awal Maret demi mengendalikan inflasi tinggi yang diperparah oleh lonjakan kasus Covid-19 saat ini.

Mengutip Reuters, Sabtu (15/1), Presiden Bank Federal Reserve New York John Williams mengatakan, masuk akal bagi bank sentral untuk mulai menaikkan suku bunga tahun ini, menyusul perbaikan di pasar tenaga kerja dan inflasi yang jauh di atas target The Fed sebesar 2%.

"Kami melihat inflasi yang jelas lebih tinggi dari yang kami inginkan dan belum turun," kata Williams kepada wartawan. 

"Kami mendekati keputusan semacam itu. Itu masuk akal."

Sementara Williams menolak mengatakan kapan tepatnya dia mengharapkan kenaikan suku bunga pertama, sekitar setengah lusin pembuat kebijakan minggu ini mengisyaratkan The Fed dapat menaikkan suku bunga mulai Maret.

Baca Juga: Wall Street Mixed, Dow Jones Melemah Imbas Laporan Pendapatan Bank yang Mengecewakan

Desakan pada kemungkinan kenaikan suku bunga Maret mencerminkan kebijakan yang mengikat The Fed: inflasi panas yang membakar menunjukkan sedikit tanda-tanda surut pada saat The Fed masih terkunci dalam program pembelian obligasi yang dirancang untuk merangsang pertumbuhan, dengan suku bunga macet pada tingkat mendekati nol.

Pada bulan Desember, ketika ikatan kebijakan itu menjadi lebih jelas, pembuat kebijakan mulai mengurangi pembelian obligasi mereka lebih cepat untuk mengambil posisi untuk kemungkinan awal kenaikan suku bunga. 

Sekarang kemungkinan itu telah berkembang menjadi hampir pasti, setidaknya sebagaimana diukur dengan taruhan di pasar keuangan: Pedagang suku bunga berjangka melihat peluang 86% untuk kenaikan suku bunga di bulan Maret.

Pembuat kebijakan mengatakan bahwa begitu mereka menaikkan suku bunga di atas level rendah saat ini, mereka dapat memulai fase berikutnya untuk menghilangkan dukungan - melepas lebih dari $8 triliun kepemilikan obligasi yang terakumulasi untuk membantu menurunkan suku bunga jangka panjang. 

Tetapi mereka mengingatkan waktu langkah-langkah itu akan tergantung pada berapa lama waktu yang dibutuhkan ekonomi untuk menyelesaikan gangguan yang disebabkan oleh pandemi.

Efek Omicron

Pembuat kebijakan mencatat bahwa lonjakan infeksi baru-baru ini yang disebabkan oleh varian Omicron Covid-19 dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan memperpanjang gangguan rantai pasokan yang berkontribusi terhadap inflasi yang terlalu tinggi.

The Fed perlu menaikkan suku bunga untuk mengurangi permintaan agar lebih baik sejalan dengan pasokan yang terbatas, kata Presiden Fed San Francisco Mary Daly.

"Kami harus menyesuaikan kebijakan untuk memastikan kami mencapai stabilitas harga," kata Daly selama wawancara dengan New York Times di Twitter Spaces. 

"Kami ingin sedikit mengekang ekonomi."

Williams mengatakan ekonomi AS bisa tumbuh 3,5% tahun ini, turun dari lonjakan pada 2021 tetapi masih solid.

Baca Juga: Sentimen Konsumen Amerika Memburuk Awal Januari, Terendah Kedua Dalam 10 Tahun

"Begitu gelombang Omicron mereda, ekonomi akan kembali ke lintasan pertumbuhan yang solid dan kendala pasokan pada ekonomi ini akan surut dari waktu ke waktu," kata Williams dalam acara virtual yang diselenggarakan oleh Council on Foreign Relations.

Pejabat Fed mengatakan dia mengharapkan pasar tenaga kerja untuk terus pulih seiring pertumbuhan ekonomi, memperkirakan bahwa tingkat pengangguran akan turun menjadi 3,5% tahun ini.

Tekanan harga dapat mereda karena pertumbuhan ekonomi melambat dan kendala pasokan teratasi, kata Williams, seraya menambahkan bahwa ia memperkirakan inflasi akan turun menjadi sekitar 2,5% tahun ini dan mendekati 2% pada 2023. Harga konsumen mencatat kenaikan tahunan terbesar dalam hampir 40 tahun terakhir. bulan.

Williams mengatakan "secara bertahap" menaikkan suku bunga akan menjadi langkah berikutnya dalam menghilangkan akomodasi, tetapi waktu dan kecepatan yang tepat dari kenaikan suku bunga tersebut akan tergantung pada apa yang terjadi dengan inflasi dan ekonomi.

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×