kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Iran Desak AS Buat Keputusan untuk Hidupkan Kembali Kesepakatan Nuklir


Senin, 14 Maret 2022 / 20:24 WIB
Iran Desak AS Buat Keputusan untuk Hidupkan Kembali Kesepakatan Nuklir
ILUSTRASI. Bendera Iran. Iran Desak AS Buat Keputusan untuk Hidupkan Kembali Kesepakatan Nuklir.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  DUBAI. Amerika Serikat (AS)Vperlu membuat keputusan untuk menyelesaikan kesepakatan agar menyelamatkan perjanjian nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia, kata juru bicara kementerian luar negeri Iran pada Senin di tengah kekhawatiran bahwa pembicaraan di Wina mungkin gagal.

Upaya untuk mencapai kesepakatan baru dibiarkan tergantung setelah permintaan Rusia di menit terakhir yang memaksa para pihak menghentikan pembicaraan untuk waktu yang tidak ditentukan meskipun memiliki teks yang sebagian besar telah selesai.

Melansir Reuters, Senin (14/3), Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian akan mengunjungi Rusia pada hari Selasa, juru bicara kementerian Saeed Khatibzadeh mengatakan pada konferensi pers mingguan, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Nour News Iran, yang berafiliasi dengan badan keamanan utama, menggambarkan kunjungan menteri luar negeri ke Moskow sebagai platform untuk pembicaraan yang serius, jujur, dan berwawasan ke depan antara dua negara yang telah menunjukkan bahwa mereka dapat bekerja sangat erat, tegas dan berhasil pada masalah yang kompleks.

Baca Juga: AS Siap Memasok Sistem Pertahanan Rudal ke Irak untuk Menghadapi Iran

"Kami saat ini sedang beristirahat dari pembicaraan nuklir. Kami tidak pada titik mengumumkan kesepakatan sekarang karena ada beberapa masalah terbuka penting yang perlu diputuskan oleh Washington," kata Khatibzadeh.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada hari Jumat bahwa Washington terus percaya kesepakatan potensial untuk kembali ke perjanjian 2015 sudah dekat, tetapi mengatakan keputusan perlu dibuat di tempat-tempat seperti Teheran dan Moskow.

Pada tanggal 5 Maret, menteri luar negeri Rusia secara tak terduga menuntut jaminan besar-besaran bahwa perdagangan Rusia dengan Iran tidak akan terpengaruh oleh sanksi yang dikenakan pada Moskow atas invasinya ke Ukraina, permintaan yang menurut kekuatan Barat tidak dapat diterima dan Washington bersikeras tidak akan menyetujuinya.

Baca Juga: Iran Tak Akan Mundur dari Garis Merah, Keputusan Nuklir di Ayatollah Ali Khamenei




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×