kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Israel Lakukan Pembicaraan Rahasia untuk Tempatkan Warga Palestina di Kongo


Kamis, 04 Januari 2024 / 05:23 WIB
Israel Lakukan Pembicaraan Rahasia untuk Tempatkan Warga Palestina di Kongo
ILUSTRASI. Pihak berwenang Israel dilaporkan telah terlibat dalam pembicaraan rahasia dengan Kongo untuk menempatkan warga Palestina dari Gaza. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Pihak berwenang Israel dilaporkan telah terlibat dalam pembicaraan rahasia dengan Kongo untuk menempatkan warga Palestina dari Gaza di negara Afrika Tengah tersebut. 

Hal ini diungkapkan oleh The Times of Israel, yang mengutip situs saudaranya yang berbahasa Ibrani, Zman Israel.

Melansir Daily Beast, situs tersebut melaporkan bahwa koalisi Perdana Menteri Benjamin Netanyahu sedang mempertimbangkan Republik Demokratik Kongo serta negara-negara lain untuk melakukan rencana pemukiman kembali warga Palestina secara “sukarela”. 

“Kongo akan bersedia menerima migran, dan kami sedang melakukan pembicaraan dengan negara lain,” kata seorang sumber yang tidak disebutkan namanya di kabinet keamanan. 

Arab Saudi juga dilaporkan telah diajukan sebagai opsi. 

Berita ini muncul setelah Departemen Luar Negeri AS pada hari Selasa memilih dua menteri sayap kanan Israel yang telah mendorong untuk memukimkan kembali warga Palestina di luar Gaza, dan mengecam retorika mereka yang “menghasut dan tidak bertanggung jawab”. 

Baca Juga: Militer Israel Menyerang Beberapa Target di Suriah dan Lebanon

Meskipun kantor Netanyahu belum secara resmi mengatakan pihaknya mempunyai rencana untuk “memukimkan kembali” warga Palestina, perdana menteri dilaporkan mengatakan pada pertemuan Senin lalu bahwa upaya sedang dilakukan untuk memfasilitasi “migrasi sukarela” warga Palestina ke negara lain.

AS kecam Israel

Mengutip Reuters, pada Selasa (2/1/2023), Departemen Luar Negeri AS mengecam pernyataan baru-baru ini dari Menteri Israel Bezalel Smotrich dan Itamar Ben-Gvir yang mengusulkan pemukiman kembali warga Palestina di luar Gaza. AS menyebut retorika tersebut menghasut dan tidak bertanggung jawab.

Pernyataan para menteri tersebut tampaknya menggarisbawahi ketakutan di sebagian besar dunia Arab bahwa Israel ingin mengusir warga Palestina dari tanah tempat mereka ingin membangun negara di masa depan. Israel ingin mengulangi kembali perampasan massal warga Palestina ketika Israel didirikan pada tahun 1948.

Menteri Keuangan Smotrich, salah satu tokoh senior dalam koalisi sayap kanan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, pada hari Minggu menyerukan warga Palestina di Gaza untuk meninggalkan daerah kantong yang terkepung. 

Menteri Keamanan Nasional Ben-Gvir juga mengatakan perang di Gaza memberikan "peluang untuk berkonsentrasi mendorong migrasi penduduk Gaza."

Baca Juga: Usai Tewaskan Pimpinan Hamas di Libanon, Israel: Kami Siap Hadapi Skenario Apa Pun

"Retorika ini menghasut dan tidak bertanggung jawab. Kami telah diberitahu berulang kali dan konsisten oleh pemerintah Israel, termasuk oleh Perdana Menteri, bahwa pernyataan seperti itu tidak mencerminkan kebijakan pemerintah Israel," kata Departemen Luar Negeri AS dalam sebuah pernyataan. 

AS menegaskan, pernyataan seperti itu harus segera dihentikan.

“Kami sudah jelas, konsisten, dan tegas bahwa Gaza adalah tanah Palestina dan akan tetap menjadi tanah Palestina, dengan Hamas tidak lagi mengendalikan masa depannya dan tidak ada kelompok teror yang dapat mengancam Israel,” kata Departemen Luar Negeri AS.




TERBARU

[X]
×