kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jangan Panik Saat Banyak Kabar Buruk, Simak Nasihat Warren Buffett


Minggu, 19 Maret 2023 / 05:30 WIB
Jangan Panik Saat Banyak Kabar Buruk, Simak Nasihat Warren Buffett


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Tahun lalu merupakan tahun yang sangat sulit bagi investor. Indeks pasar utama telah masuk dan keluar dari wilayah pasar bearish selama hampir satu tahun, lonceng peringatan resesi berlanjut, dan sekarang runtuhnya Silicon Valley Bank membuat banyak orang bingung.

Di tengah semua kekacauan ini, Anda mungkin tergoda untuk berhenti berinvestasi sampai semuanya terasa lebih stabil. Namun, kapan itu mungkin terjadi? Tak ada yang bisa menduganya. 

Apakah lebih aman menekan jeda investasi untuk saat ini? Atau harus lanjut? 

Melansir The Motley Fool dan Nerdwallet.com, berikut adalah saran Warren Buffett:

Apakah pasar saham aman saat ini?

Ketika ada berita buruk setelah berita buruk, hal terakhir yang ada di pikiran Anda mungkin adalah berinvestasi lebih banyak. Namun menurut Warren Buffett, saat-saat seperti inilah peluang investasi terbaik.

Kembali pada tahun 2008, selama puncak Resesi Hebat, Buffett menulis artikel opini untuk The New York Times. Di dalamnya, dia menulis: "[B]ad news adalah sahabat investor. Ini memungkinkan Anda membeli sebagian masa depan Amerika dengan harga yang diturunkan."

Harga saham lebih rendah dari sebelumnya, yang berarti sekarang adalah kesempatan Anda untuk membeli dengan harga diskon. 

Beberapa saham belum pernah mengalami kemerosotan seperti ini sejak 2008, dan begitu pasar pulih, mungkin butuh waktu bertahun-tahun sebelum kita melihat diskon seperti ini lagi.

Baca Juga: Gara-Gara SVB, Warren Buffett Diprediksi Rugi Besar Rp 122,7 Triliun!

Kesempatan terbaik Anda untuk melihat keuntungan besar

Tidak hanya berinvestasi sekarang dapat menghemat uang Anda, tetapi juga dapat membuat Anda mendapatkan keuntungan yang signifikan selama kenaikan pasar yang tak terelakkan.

Misalnya, Anda telah berinvestasi dalam dana indeks S&P 500 pada Maret 2009, ketika pasar secara resmi turun selama Resesi Hebat. Saat ini, itu mungkin tampak seperti waktu terburuk untuk membeli, karena harga saham sudah anjlok.

Namun, jika Anda hanya menahan investasi itu selama lima tahun, Anda akan memperoleh pengembalian lebih dari 177%.

Membeli selama titik terendah pasar adalah nasihat lain dari Buffett. "Aturan sederhana menentukan pembelian saya," tulisnya di artikel Times. "Menjadi takut ketika orang lain serakah, dan menjadi serakah ketika orang lain takut."

Baca Juga: Warren Buffett: Pekerja Harus Memiliki Satu Sifat Ini

Pasar saham sangat fluktuatif selama setahun terakhir, dan jika resesi membayangi, segala sesuatunya berpotensi menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik. Namun saat ini adalah waktunya untuk "menjadi serakah", seperti yang dikatakan Buffett, dan memanfaatkan harga yang lebih rendah ini.




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×