kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45864,01   4,13   0.48%
  • EMAS913.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Jepang setujui lebih banyak vaksin Covid-19, perluas keadaan darurat


Jumat, 21 Mei 2021 / 18:12 WIB
Jepang setujui lebih banyak vaksin Covid-19, perluas keadaan darurat
ILUSTRASI. Seorang wanita dalam balutan kimono berjalan dengan menggunakan masker, di sebuah distrik perbelanjaan Tokyo, Jepang,. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Jepang memperluas keadaan darurat mencakup pulau selatan Okinawa pada Jumat (21/5), ketika pihak berwenang menyetujui dua vaksin virus corona untuk mempercepat kampanye vaksinasi yang terlambat.

Mengutip Reuters, Jumat (21/5), vaksin yang baru disetujui, Moderna Inc dan AstraZeneca Plc akan bergabung dengan vaksin yang dikembangkan bersama oleh Pfizer Inc dan BioNTech SE dalam program vaksinasi yang dimulai pada pertengahan Februari.

Vaksin AstraZeneca tidak akan digunakan untuk saat ini, kata perusahaan itu. Media sebelumnya mengatakan pemerintah akan menunda penggunaannya karena kekhawatiran terjadinya kasus penggumpalan darah dan pendarahan.

"Kami akan melakukan yang terbaik dalam bekerja untuk memastikan bahwa semua orang tua yang mencari vaksinasi bisa mendapatkan dua suntikan mereka pada akhir Juli," kata Menteri Ekonomi Yasutoshi Nishimura, yang memimpin upaya tanggapan virus corona, kepada wartawan.

Baca Juga: Perusahaan Jepang yang ingin penyelenggaraan Olimpiade Tokyo dibatalkan meningkat

Jepang telah memvaksinasi hanya 4,1% dari populasinya, menurut pelacak global Reuters, tingkat paling lambat di antara negara-negara besar dan kaya di dunia.

Berbeda dengan beberapa negara Kelompok Tujuh (G7) lainnya yang mulai mengakhiri tindakan penguncian untuk mengatasi pandemi, sebagian besar Jepang tetap berada di bawah pembatasan darurat di tengah gelombang keempat infeksi.

Pada hari Jumat, pemerintah menambahkan Okinawa ke dalam daftar sembilan prefektur yang ditempatkan di bawah tindakan darurat yang paling ketat. Mereka termasuk Tokyo, di mana Olimpiade akan dimulai dalam waktu sekitar dua bulan.

Kekhawatiran bahwa Olimpiade akan berubah menjadi acara penyebar super terus berlanjut, memastikan oposisi dari mayoritas publik untuk mengadakan Olimpiade tahun ini.

Survei perusahaan Reuters yang diterbitkan pada hari Jumat menunjukkan hampir 70% perusahaan Jepang juga ingin Olimpiade dibatalkan atau ditunda.

Keadaan darurat untuk Okinawa akan berlangsung sekitar satu bulan, dari Minggu hingga 20 Juni, Perdana Menteri Yoshihide Suga mengatakan, di luar titik akhir 31 Mei dari sembilan lainnya.

Ini adalah minggu ketiga berturut-turut di mana Jepang memperluas keadaan daruratnya. Dengan sekitar 695.000 infeksi dan 12.000 kematian, Jepang mendapati sistem medisnya semakin tegang oleh lonjakan varian yang lebih menular.

Dengan Olimpiade yang dimulai pada 23 Juli, Tokyo berada di bawah tekanan khusus untuk mengurangi infeksi dan tekanan pada sistem medis dan keluar dari keadaan darurat sesuai jadwal bulan ini.

Setelah pertemuan 30 menit dengan Suga pada hari Jumat, Gubernur Tokyo Yuriko Koike mengatakan dia mencari pasokan vaksin untuk ibu kota, yang memulai vaksinasi massal minggu depan.

Keduanya sepakat untuk bekerja menuju Olimpiade yang "aman dan terjamin" musim panas ini, kata mereka kemudian kepada wartawan.

Selanjutnya: Jepang hanya izinkan 78.000 pendamping atlet luar negeri selama Olimpiade Tokyo

 




TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×