Joe Biden pertimbangkan Janet Yellen jadi Menteri Keuangan AS

Minggu, 15 November 2020 | 16:14 WIB Sumber: Bloomberg
Joe Biden pertimbangkan Janet Yellen jadi Menteri Keuangan AS

ILUSTRASI. Federal Reserve Chair Janet Yellen speaks during a news conference after a two day Federal Open Market Committee (FOMC) meeting in Washington, U.S., March 15, 2017. REUTERS/Yuri Gripas


KONTAN.CO.ID - Mantan Chairman Federal Reserve, Janet Yellen, tengah dipertimbangkan untuk menjadi Menteri Keuangan Presiden terpilih Joe Biden, menurut orang-orang yang mengetahui masalah ini.

Yellen telah menarik diri dari setidaknya satu pertemuan ceramah yang akan datang karena dia sekarang bersaing untuk menduduki posisi Menteri Keuangan, kata salah satu orang yang mengetahui masalah tersebut.

Orang-orang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas musyawarah personel.

Mengutip Bloomberg akhir pekan lalu, Biden telah berjanji untuk memilih kabinet yang beragam, yang berarti dia dapat memilih Menteri Keuangan kulit hitam atau wanita pertama dalam sejarah AS.

Baca Juga: Presiden Donald Trump yakin memiliki wewenang melengserkan Ketua The Fed

Tim Biden juga mengincar Gubernur Fed Lael Brainard dan mantan Wakil Ketua Fed Roger Ferguson untuk pekerjaan itu, Bloomberg News melaporkan pada bulan September.

Biden meluncurkan upaya transisinya untuk membentuk pemerintahan baru, tetapi dia masih beberapa minggu lagi untuk membuat nominasi kabinet, kata tim transisinya, Jumat.

Dia bertemu awal pekan ini untuk membahas nominasi kabinet dengan penasihat dekat, menurut pejabat transisi Jen Psaki.

Seorang juru bicara tim transisi Biden mengatakan belum membuat keputusan personel baru.

Setidaknya sejak Agustus, ketika Biden menerima pencalonan Partai Demokrat, Yellen berada di antara sekelompok ekonom yang memberi pengarahan kepada Biden tentang keadaan ekonomi.

Baca Juga: Mantan ekonom Trump: Virus corona bisa memicu resesi global!

Yellen, sekarang menjadi rekan terhormat di Brookings Institution, ditunjuk oleh Presiden Barack Obama sebagai wanita pertama yang menjabat sebagai ketua Fed.

Yellen melakukan pekerjaan itu selama satu periode sebelum Presiden Donald Trump menunjuk Jerome Powell untuk memimpin bank sentral.

Seorang juru bicara Brookings tidak membalas permintaan komentar di Yellen yang dibuat setelah jam kerja.

Sayap progresif dari partai Demokrat kemungkinan akan menyambut Yellen sebagai Menteri Keuangan Biden karena komentarnya yang kuat tentang bagaimana pembuat kebijakan ekonomi dapat mengatasi perubahan iklim.

Sejak mengundurkan diri sebagai ketua Fed, Yellen telah bergabung dengan bank investasi termasuk JPMorgan Chase & Co., Goldman Sachs Group Inc., dan perusahaan minyak Exxon Mobil Corp., ConocoPhillips dan Shell Oil Co., dalam mendesak para pembuat kebijakan untuk mempertimbangkan pajak atas karbon. emisi -dioksida.

Baca Juga: Gara-gara virus corona, Bank Dunia pangkas outlook ekonomi global

“Dari sudut pandang seorang ekonom, cara paling efisien untuk mengatasi perubahan iklim adalah dengan mengenakan pajak emisi - untuk menciptakan disinsentif untuk mengeluarkan karbon dioksida,” kata Yellen pada tahun 2018.

“Ini adalah solusi yang tepat untuk suatu masalah, dan itu dikumpulkan dalam cara yang praktis dan layak. "

Biden mengatakan pada bulan Oktober bahwa, jika terpilih sebagai presiden, dia akan mempertimbangkan untuk membuat kantor Gedung Putih khusus yang dipimpin oleh “tsar” iklim untuk mengoordinasikan upaya memerangi pemanasan global.

Satu rencana yang sedang dia pertimbangkan akan memberikan peran kepada banyak lembaga, termasuk Departemen Keuangan, dalam menangani perubahan iklim.

 

Selanjutnya: Presiden Donald Trump ingin mendongkel Jerome Powell dari posisi Ketua The Fed

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru