kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS930.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Kim Jong-un kirim salam hangat untuk Xi Jinping atas keberhasilan penanganan corona


Jumat, 08 Mei 2020 / 13:34 WIB
Kim Jong-un kirim salam hangat untuk Xi Jinping atas keberhasilan penanganan corona
ILUSTRASI. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

Sumber: South China Morning Post,Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - PYONGYANG. Media pemerintah KCNA melaporkan pada hari Jumat, pimpinan Korea Utara Kim Jong-un telah mengirim pesan secara verbal kepada pemimpin China Xi Jinping. Hal in dilakukan selang beberapa minggu spekulasi tentang kesehatannya.

Melansir South China Morning Post, KCNA tidak menjelaskan apa yang dimaksud dengan "pesan verbal," dan tidak jelas apakah Kim dan Xi berbicara langsung.
Yang pasti, pesan itu terkait dengan fakta bahwa China telah sukses dalam mencegah penyebaran infeksi Covid-19.

Baca Juga: Korut: Latihan militer Korsel adalah provokasi besar yang menuntut reaksi

Rumor tentang kesehatan Kim telah menjadi perbincangan panas di dunia intenasional sejak ketidakhadirannya yang mencolok pada perayaan 15 April untuk ulang tahun kakeknya, yang notabene adalah pendiri Korea Utara. Tanggal tersebut merupakan hari paling penting dalam kalender politik negara itu.

Kim absen selama berminggu-minggu sebelum muncul kembali pada 2 Mei untuk pembukaan pabrik pupuk.

Menghilangnya sementara Kim memicu serangkaian rumor panas dan laporan yang belum dikonfirmasi mengenai kondisinya. Sementara, Amerika Serikat dan Korea Selatan bersikeras mereka tidak memiliki informasi yang bisa dipercaya bahwa dugaan itu benar adanya.

Baca Juga: Tak ada tanda operasi jantung, Korsel: Kim Jong Un batasi aktivitas karena corona

Reuters memberitakan, dalam laporan media Korea Utara yang terpisah Jumat, seorang juru bicara angkatan bersenjata Korea Utara menyebut latihan militer Korea Selatan untuk minggu ini "sembrono" dan "provokasi."

Sisi Korea Utara telah sering menggunakan latihan seperti itu sebagai kepura-puraan untuk memamerkan militernya sendiri.




TERBARU

[X]
×