kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45948,94   1,79   0.19%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Kim Jong Un Perintahkan Militer Korut untuk Menstabilkan Pasokan Obat-obatan Covid-19


Senin, 16 Mei 2022 / 14:27 WIB
Kim Jong Un Perintahkan Militer Korut untuk Menstabilkan Pasokan Obat-obatan Covid-19
ILUSTRASI. North Korean leader Kim Jong Un. KCNA via REUTERS 


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah memerintahkan militer Korea Utara untuk menstabilkan distribusi obat-obatan Covid-19 di ibu kota Pyongyang, dalam pertempuran melawan wabah Covid-19.

Seperti diberitakan KCNA, yang dikutip Reuters, Senin (16/5), pekan lalu, Korea Utara mengakui masuknya wabah Covid-19 ke negara itu. Pada ahli mengingatkan, ini bisa menghancurkan negara, di tengah keterbatasan persediaan medis, dan tidak ada program vaksin.

Kim, dalam pertemuan darurat politbiro pada Minggu (15/5) mengatakan, obat-obatan yang dibeli oleh negara tidak menjangkau orang dengan cepat dan akurat. 

Kim memerintahkan pengerahan segera "pasukan kuat" korps medis tentara untuk "menstabilkan pasokan obat-obatan di Kota Pyongyang," tambahnya.

Meskipun pihak berwenang telah memerintahkan distribusi obat-obatan cadangan nasional, apotek tidak dilengkapi dengan baik untuk menjalankan fungsinya dengan lancar, tambah Kim, kata badan tersebut.

Baca Juga: Kematian Akibat Covid-19 Terus Bertambah, Kim Jong Un Tegur Pejabat hingga Apoteker

Di antara kekurangan mereka adalah kurangnya penyimpanan obat yang memadai, tenaga penjual tidak dilengkapi dengan pakaian sanitasi yang layak dan kebersihan di lingkungan mereka tidak memenuhi standar, kata Kim.

Dia mengkritik sikap kerja, organisasi dan eksekusi yang "tidak bertanggung jawab" oleh kabinet dan sektor kesehatan masyarakat, tambahnya.

Kementerian Unifikasi Seoul, yang bertanggung jawab atas hubungan lintas batas, mengatakan bahwa pihaknya telah mengusulkan pembicaraan tingkat kerja untuk menyediakan pasokan medis, termasuk vaksin, masker dan alat uji, serta kerja sama teknis, tetapi Korut belum menerima pesannya.

Tawaran itu datang tak lama setelah Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol mengatakan dia tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk membantu Korea Utara memerangi wabahnya, dengan mengatakan pihaknya siap memberikan vaksin COVID-19 dan dukungan medis lainnya.

Yoon mengatakan dia akan mengirim bantuan kemanusiaan tanpa pertimbangan politik, sambil mengungkapkan keprihatinan atas peluncuran rudal Korea Utara baru-baru ini dan tanda-tanda persiapan untuk apa yang akan menjadi uji coba nuklir pertamanya sejak 2017.

"Jika Korea Utara merespons, saya tidak akan menyimpan dukungan yang diperlukan untuk obat-obatan termasuk vaksin COVID, peralatan medis, dan tenaga kesehatan," katanya dalam pidato di depan parlemen.

Baca Juga: Korea Utara Berperang Melawan Covid-19, Ada 21 Kasus Baru Kematian

Penghitungan Korea Utara yang dilanda demam mencapai 1.213.550, dengan 50 kematian pada hari Minggu, setelah KCNA melaporkan 392.920 lebih banyak kasus demam, dan delapan kematian lagi. Itu tidak mengatakan berapa banyak infeksi yang dicurigai telah dites positif untuk Covid-19.

Korea Utara menyalahkan sejumlah besar kematian pada orang-orang yang "ceroboh dalam mengonsumsi obat-obatan" karena kurangnya pengetahuan tentang varian Omicron dari virus corona dan pengobatannya yang benar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×