kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45994,16   -8,36   -0.83%
  • EMAS1.136.000 0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kim Jong Un Tingkatkan Uji Coba Rudal, Korsel: Korut Ancaman yang Jelas dan Nyata


Kamis, 23 Februari 2023 / 17:28 WIB
Kim Jong Un Tingkatkan Uji Coba Rudal, Korsel: Korut Ancaman yang Jelas dan Nyata
Sebuah rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-15 diluncurkan di Bandara Internasional Pyongyang, di Pyongyang, Korea Utara 18 Februari 2023. Kim Jong Un Tingkatkan Uji Coba Rudal, Korsel: Korut Ancaman yang Jelas dan Nyata.


Sumber: CNN | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  SEOUL. Menteri Luar Negeri Korea Selatan Park Jin mengatakan Korea Utara merupakan bahaya yang jelas dan nyata. Hal itu dikatakan kepada CNN dalam sebuah wawancara eksklusif.

Uji coba rudal yang sering dilakukan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan peringatan berulang kali bahwa dia akan mempertimbangkan untuk menggunakan senjata nuklir taktis adalah tampilan agresi dan satu-satunya cara untuk melawannya adalah melalui pencegahan Amerika Serikat (AS) yang diperpanjang, kata Park  pada hari Rabu (22/2).

"Apa yang dilakukan Korea Utara benar-benar salah," kata Park. 

Baca Juga: Korea Utara Bakal Tekan AS dengan ICBM dan Uji Coba Nuklir

“Mereka telah meningkatkan ancaman nuklir dan rudal, serta mengancam perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea dan Asia Timur Laut,” ucapnya.

Hanya dalam seminggu terakhir, Korea Utara telah menguji rudal balistik antarbenua, yang secara teori dapat digunakan untuk menyerang hampir di mana saja di dunia, dan beberapa peluncur roket jarak jauh berkemampuan nuklir – setara dengan rudal balistik jarak pendek – yang bisa memukul di mana saja di Korea Selatan. 

Uji coba tersebut merupakan tahun rekor pengujian rudal pada 2022, ketika Pyongyang menguji rudal dalam 37 hari, menurut hitungan CNN, semuanya melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB.

Setelah peluncuran roket pada hari Senin, Kim Yo Jong, saudara perempuan Kim Jong Un, memperingatkan akan ada lebih banyak uji coba rudal yang akan dilakukan kecuali Amerika Serikat menghentikan latihan militer dengan Korea Selatan, mengancam akan menjadikan Samudra Pasifik sebagai "jarak tembak kami".

Baca Juga: Adik Kim Jong Un Ancam Wilayah Pasifik Masuk dalam Jangkauan Tembak Rudal Korut

Tapi Park menyarankan permusuhan seperti itu hanya akan memperkuat aliansi Korea Selatan dengan AS.

“Pencegahan yang diperluas AS” adalah “satu-satunya cara kita dapat secara efektif melindungi negara kita dari agresi Korea Utara,” kata Park. Ia menambahkan bahwa meningkatkan pencegahan akan melibatkan “pengerahan efektif aset strategis AS” serta latihan dan pelatihan.

Pada hari yang sama dengan pidato Park, kapal perusak berpeluru kendali dari kedua negara bergabung dengan kapal lain dari Jepang dalam latihan pertahanan rudal balistik di perairan antara Jepang dan Semenanjung Korea.




TERBARU

[X]
×