kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,15   -4,52   -0.50%
  • EMAS939.000 0,21%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Kongres lanjutkan sertifikasi kemenangan Biden pasca pendukung Trump menyerbu Capitol


Kamis, 07 Januari 2021 / 09:38 WIB
Kongres lanjutkan sertifikasi kemenangan Biden pasca pendukung Trump menyerbu Capitol
ILUSTRASI. Kongres lanjutkan sertifikasi kemenangan Biden pasca pendukung Trump menyerbu Capitol

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Kongres kembali melanjutkan sertifikasi kemenangan Presiden terpilih Amerika Serikat (AS) Joe Biden setelah pendukung Trump menyerbu Gedung Capitol AS pada Rabu (6/1).

Sebelumnya, ratusan pendukung Presiden Donald Trump menyerbu Capitol AS dalam upaya untuk membatalkan kekalahan pemilihannya, menduduki simbol demokrasi Amerika dan memaksa Kongres menunda sementara sesi untuk mengesahkan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden.

Mengutip Reuters, polisi terpaksa mengevakuasi anggota parlemen dan berjuang selama lebih dari tiga jam untuk membersihkan Capitol dari para pendukung Trump, yang menerobos lorong dan mengobrak-abrik kantor dalam adegan kekacauan dan kekacauan yang mengejutkan.

Seorang wanita tewas setelah ditembak selama kekacauan itu, kata polisi Washington. FBI mengatakan telah melucuti dua perangkat peledak yang dicurigai.

Baca Juga: Kisruh massa Trump di Gedung Capitol, Joe Biden: Ini bukan protes, ini pemberontakan

Polisi menyatakan gedung Capitol aman tidak lama setelah pukul 17:30 waktu setempat dan anggota parlemen berkumpul kembali tak lama setelah jam 8 malam untuk melanjutkan sertifikasi pemilihan.

“Kepada mereka yang mendatangkan malapetaka di Capitol hari ini - Anda tidak menang,” kata Wakil Presiden AS Mike Pence saat sesi dilanjutkan. Ayo kembali bekerja, katanya, mendapat tepuk tangan.

"Kami akan mengesahkan pemenang pemilu 2020," tambah pemimpin Senat Partai Republik Mitch McConnell, menyebut serangan oleh pendukung Trump sebagai "pemberontakan yang gagal."

Anggota parlemen memperdebatkan upaya terakhir oleh anggota parlemen pro-Trump untuk menantang hasil, yang tidak mungkin berhasil. Tetapi beberapa orang yang berencana untuk menolak mengatakan mereka akan mempersingkat upaya mereka dan mungkin hanya menantang hasil di satu negara bagian, bukan di beberapa negara bagian.

Baca Juga: Twitter kunci akun Donald Trump selama 12 jam, terancam blokir permanen

Walikota Washington Muriel Bowser memerintahkan jam malam di seluruh kota mulai pukul 6 sore. (2300 GMT). Pasukan Garda Nasional, agen FBI, dan Dinas Rahasia AS dikerahkan untuk membantu polisi Capitol yang kewalahan, dan pasukan Garda serta polisi mendorong pengunjuk rasa menjauh dari Capitol setelah jam malam diberlakukan.

“Beginilah hasil pemilu diperdebatkan di republik pisang - bukan republik demokratis kami. Saya terkejut dengan perilaku sembrono dari beberapa pemimpin politik sejak pemilu, ”kata mantan Presiden George W. Bush, seorang Republikan, dalam sebuah pernyataan, tanpa menyebut nama Trump.




TERBARU

[X]
×