kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,70   -8,46   -0.98%
  • EMAS820.000 -10,87%
  • RD.SAHAM -1.01%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Kisruh massa Trump di Gedung Capitol, Joe Biden: Ini bukan protes, ini pemberontakan


Kamis, 07 Januari 2021 / 06:34 WIB
Kisruh massa Trump di Gedung Capitol, Joe Biden: Ini bukan protes, ini pemberontakan
ILUSTRASI. Ratusan pendukung Presiden Donald Trump nekad menyerbu masuk Gedung Capitol Amerika Serikat (AS) pada Rabu (6/1).

Sumber: Reuters | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Ratusan pendukung Presiden Donald Trump nekad menyerbu masuk Gedung Capitol Amerika Serikat (AS) pada Rabu (6/1), dalam upaya membatalkan kekalahan Trump dalam pemilu November 2020 lalu. Serangan massa pendukung Trump memaksa Kongres AS menunda sesi yang akan mensertifikasi kemenangan Presiden AS terpilih Joe Biden.

Reuters melaporkan, dengan senjata terhunus dan gas air mata, polisi mengevakuasi anggota parlemen dan berusaha membersihkan Gedung Capitol dari pengunjuk rasa, yang menerobos aula Kongres dalam adegan mengejutkan yang disiarkan di seluruh dunia.

Seorang pengunjuk rasa menduduki panggung Senat dan berteriak: "Trump memenangkan pemilihan itu." Para pengunjuk rasa membalikkan barikade dan bentrok dengan polisi ketika ribuan orang turun ke halaman Gedung Capitol.

Video menunjukkan pengunjuk rasa memecahkan jendela dan polisi menyebarkan gas air mata di dalam gedung. Kepala Polisi Metropolitan Washington Robert Contee mengatakan, para perusuh menggunakan bahan kimia yang mengiritasi untuk menyerang polisi. Beberapa polisi terluka dan satu warga sipil ditembak.

Baca Juga: Mantan Presiden AS Jimmy Carter dan istri tidak akan menghadiri pelantikan Biden

Biden, seorang Demokrat yang mengalahkan presiden Republik dalam pemilihan 3 November dan akan menjabat pada 20 Januari, mengatakan, aktivitas para pengunjuk rasa itu datang dengan hasutan.

Biden itu mengatakan, para demonstran yang menyerbu Capitol, menghancurkan jendela, menduduki kantor, menyerbu Kongres, dan mengancam keselamatan pejabat terpilih. "Ini bukan protes, ini pemberontakan," tandasnya.

Biden mendesak Trump untuk mengakhiri pengepungan ini.

Dalam sebuah video yang diunggah ke Twitter, Trump mengulangi klaim palsunya tentang penipuan pemilu tetapi mendesak para pengunjuk rasa untuk pulang.

“Anda harus pulang sekarang, kami harus memiliki kedamaian,” kata Trump. “Kami mencintaimu. Kamu sangat spesial. "

Twitter membatasi pengguna untuk me-retweet video dan tweet Trump karena risiko kekerasan.

Wakil Presiden AS Mike Pence, yang memimpin sesi gabungan Kongres, telah dikawal dari Senat.

Baca Juga: Trump larang 8 aplikasi transaksi asal China, termasuk milik Jack Ma




TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Pendalaman Strategic Thinking Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 2

[X]
×