Konsumen Australia Kian Pesimistis di Tengah Kekhawatiran Inflasi

Selasa, 12 Juli 2022 | 09:12 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Konsumen Australia Kian Pesimistis di Tengah Kekhawatiran Inflasi

ILUSTRASI. Warga di Sidney. Sentimen konsumen Australia turun lebih jauh pada bulan Juli di tengah kesuraman inflasi. REUTERS/Loren Elliott


KONTAN.CO.ID - SYDNEY. Melonjaknya biaya hidup dan kenaikan suku bunga telah menggelapkan suasana di Australia. Sebab, indeks sentimen konsumen Australia turun selama delapan bulan berturut-turut untuk menyamai posisi terendah pandemi pada Juli.

Mengutip Reuters (12/7), Indeks sentimen konsumen Westpac-Melbourne Institute yang dirilis pada hari Selasa turun 3,0% di bulan Juli dari bulan sebelumnya. Sementara, indeks turun 23% dari Juli tahun lalu di 83,8, yang berarti pesimis jauh melebihi optimis.

Kepala ekonom Westpac Bill Evans mencatat sentimen sekarang telah jatuh hampir 20% sejak Desember, penurunan ini biasanya dikaitkan dengan guncangan atau resesi global.

Sebuah survei mingguan terpisah dari ANZ menunjukkan penurunan 2,5% dalam indeks kepercayaan karena konsumen khawatir inflasi bisa mencapai 6% di bulan-bulan mendatang. Angka untuk kuartal Juni yang akan dirilis akhir bulan ini kemungkinan akan menunjukkan inflasi sudah sekitar 6%.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Anjlok 1,5% di Pagi Ini (12/7), Terseret Pembatasan Baru di China

Kesuraman sebagian mencerminkan keputusan Reserve Bank of Australia (RBA) pekan lalu untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin lagi menjadi 1,35%, memperingatkan bahwa lebih banyak akan diperlukan untuk menahan inflasi yang tidak terkendali.

"Tarif tunai telah meningkat pada kecepatan yang lebih cepat daripada yang kita lihat dalam siklus apa pun sejak 1994 dan ini jelas meresahkan bagi konsumen yang juga menghadapi kenaikan tajam dalam biaya hidup," kata Evans dari Westpac.

Kenaikan biaya pinjaman menambah tekanan dari harga bensin yang lebih tinggi, perumahan dan makanan, dan melihat ukuran keuangan keluarga Westpac dibandingkan dengan tahun lalu turun 2,8%.

Prospek keuangan selama 12 bulan ke depan naik tipis 0,1%, tetapi itu mengikuti penurunan 7,6% pada bulan Juni dan ukuran apakah ini saat yang tepat untuk membeli barang rumah tangga utama turun 0,9%.

Prospek ekonomi untuk 12 bulan ke depan turun 4,2%, sedangkan prospek lima tahun ke depan turun 6,7%.

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru